Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia

Kenapa Pramac-Yamaha Bisa Jadi Kolaborasi Terbaik di MotoGP

Dengan kedatangan Marc Marquez ke tim pabrikan Ducati MotoGP dan kepergian Jorge Martin ke Aprilia yang sudah dikonfirmasi, aliansi antara Yamaha dan Pramac nampaknya semakin mungkin terjadi.

Franco Morbidelli, Pramac Racing

Dengan kedatangan Marc Marquez ke tim Ducati MotoGP dan kepergian Jorge Martin ke Aprilia yang sudah dikonfirmasi, aliansi antara Yamaha dan Pramac tampaknya makin mungkin terjadi.

Ducati akhirnya memilih untuk mempertahankan Marquez daripada memberikan Martin kesempatan bergabung dengan tim pabrikan, dengan sang pemimpin klasemen beralih ke Aprilia untuk 2025.

Langkah-langkah ini akan memberikan pengaruh yang menentukan terhadap rencana masa depan Pramac, yang secara serius mempertimbangkan untuk tidak lagi berkompetisi dengan motor Ducati, yang telah menjadi mitra satelitnya sejak 2005, demi memenuhi keinginan Yamaha.

Pabrikan asal Jepang itu telah menyesal selama dua tahun tidak memperbarui perjanjiannya dengan RNF, yang menyebabkannya kehilangan dua dari empat M1 yang dimilikinya di lintasan.

Keputusan tersebut, dalam konteks kejuaraan saat ini, di mana Ducati telah berhasil membuat perbedaan berkat jumlah data yang dikumpulkan dan dianalisis dari delapan Desmosedici, berdampak besar pada hasil tim yang berbasis di Iwata tersebut, yang mengalami salah satu momen terburuk dalam sejarah modernnya.

Ducati saat ini berada di urutan kedua dari belakang di klasemen pabrikan, hanya di depan Honda, dan berada di posisi ke-10 dalam klasemen tim dari 11 tim.

Tidak seperti HRC, Yamaha bergerak ke arah yang baru. Mereka mendatangkan Max Bartolini di bidang manajemen teknis dan Marco Nicotra di bidang aerodinamika, keduanya direkrut dari Ducati.

Terlepas dari pendekatan baru yang mereka bawa, dan dinamika kerja yang baru diperkenalkan, keduanya akan senang jika dapat melipatgandakan jumlah prototipe yang dapat digunakan untuk menganalisis informasi.

Baca Juga:


Lin Jarvis, eksekutif tertinggi divisi olahraga perusahaan Jepang itu, akan meninggalkan posisinya di akhir tahun ini.

Pria asal Inggris ini telah menetapkan dua target sebelum mengundurkan diri. Yang pertama, yang dicapai sebelum awal musim, adalah memperpanjang kontrak Fabio Quartararo.

Misi kedua adalah mengembalikan formasi satelit. "Itu akan menjadi hal terbaik untuk kejuaraan dan juga untuk Yamaha," kata Jarvis dalam sebuah percakapan dengan Motorsport.com di Austin. "Saya akan mengatakan bahwa kami akan mendapatkan jawabannya di Mugello.”

Motorsport.com mendengar bahwa justru di Texas, dan tanpa Jarvis yang berdampak langsung pada masalah ini, hubungan antara Pramac dan Ducati mulai tegang.

Paolo Campinoti, pemilik tim Pramac, memiliki kemungkinan untuk memperpanjang dua tahun lagi perjanjian yang akan mempertahankan statusnya sebagai satu-satunya tim dengan dukungan pabrik dari Ducati.

Franco Morbidelli, Pramac Racing

Franco Morbidelli, Pramac Racing

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Namun, Ducati, dalam keinginannya untuk menahan pengeluaran di MotoGP yang kembali meroket, menganggap ada opsi lebih menarik. Yang paling menggoda adalah menempatkan VR46 sebagai pengganti Pramac.

Hal itulah yang mengganggu Campinoti, yang merasa tak pantas mendapat perlakuan seperti itu dari Ducati, setelah sekian lama berjuang namun hasilnya tak seperti sekarang.

"Risiko kehilangan Pramac itu nyata," tegas Gigi Dall'Igna, manajer umum Ducati, akhir pekan lalu, saat berbicara kepada Sky.

Selama MotoGP Italia terakhir, manajer tim Pramac Gino Borsoi menerima begitu saja bahwa timnya akan mempertahankan dua GP25. Tetapi, direktur olahraga Ducati, Mauro Grassilli, menegaskan beberapa jam kemudian bahwa Pramac belum secara resmi mengeksekusi klausul tersebut.

"Kami telah bekerja keras sejak awal musim dengan tujuan untuk melanjutkan untuk dua tahun lagi, tetapi kami masih belum memiliki konfirmasi tertulis. Kami menginginkannya sesegera mungkin," komentar Grassilli.

Jorge Martin, Pramac Racing

Jorge Martin, Pramac Racing

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Motorsport.com memahami bahwa pembaruan kontrak antara kedua belah pihak bersifat otomatis, dan bahwa Pramac hanya harus memberi tahu Ducati tentang keputusan jika mereka ingin memutusnya sebelum akhir Juli. Mengingat kemarahan Campinoti, tidak mengherankan jika dia menunggu hingga menit terakhir untuk mengungkapkan rencananya kepada Ducati.

Pada titik ini, setelah Martin mengikat masa depannya dengan Aprilia dan tanpa mengabaikan keletihan Campinoti, tidak mengherankan jika ada yang berpikir bahwa kemungkinan untuk menerima pinangan Yamaha jauh lebih besar daripada kans untuk terus bersama Ducati.

Mempertahankan GP25 berarti harus melakukan investasi yang signifikan, tanpa bisa memperebutkan podium, kemenangan, dan gelar, seperti yang terjadi hingga saat ini: perpisahan dengan #89 berarti harus mencari pembalap pengganti untuk mendampingi Fermin Aldeguer, yang akan memulai debutnya di MotoGP tahun depan.

Dengan skenario seperti itu, tak heran jika ada pihak yang menilai bahwa investasi tersebut memiliki risiko tertentu.

Sebaliknya, kebutuhan memaksa Yamaha untuk menawarkan kondisi yang jauh lebih menguntungkan di semua aspek, meskipun waktu untuk mengatakan 'ya' adalah sekarang.

Sementara itu, VR46 telah mengubah strateginya. Hingga beberapa bulan yang lalu, Uccio Salucci menyatakan keinginannya untuk mengambil peran yang lebih menonjol dalam spektrum Ducati.

Sekarang, kebijaksanaan telah menjadi aturan, karena Salucci dan Pablo Nieto, manajer tim yang bermarkas di Tavullia, tahu bahwa waktu dan ketegangan yang ada ada di pihak mereka.

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Espargaro Bertaruh Martin Bakal Juara MotoGP dengan Aprilia
Artikel berikutnya Espargaro: Downforce di MotoGP Berlebihan untuk Tubuh

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia