Kiat Sukses Bagnaia, Hadapi Kelemahan Lalu Cari Solusi

Francesco Bagnaia mengalami banyak crash di awal musim MotoGP. Butuh waktu untuknya menerima kenyataan, introspeksi diri dan mencari solusi dengan perubahan pendekatan yang akhirnya mengantar ke takhta juara dunia.

Kiat Sukses Bagnaia, Hadapi Kelemahan Lalu Cari Solusi

Pembalap Ducati menjadi juara dunia usai memangkas selisih 91 poin dari Fabio Quartararo  dan berbalik unggul. Fenomena seperti ini belum pernah terjadi dalam sejarah MotoGP.

Ia mencuri mahkota pertama setelah lima kali crash dan kebangkitan spektakuler di paruh kedua. Bagnaia berharap tidak akan pernah menemukan dirinya dalam situasi yang sulit lagi.

“Ini berarti bahwa kami sangat kuat di bagian kedua musim ini, karena memenangi gelar seperti itu sulit ," simpul Bagnaia. "Harus dikatakan juga bahwa Fabio membuat lebih banyak kesalahan di bagian kedua musim ini, tetapi yang terpenting adalah hasil akhirnya. Kami berhasil mengembalikan apa yang telah diperjuangkan dengan sangat keras. Yang jelas, saya berharap, dan saya percaya, hal itu tidak akan terjadi lagi, karena saya tidak berpikir saya akan membuat kesalahan lagi.

Jika Pecco melakukan penegasan seperti itu, ia harus menghapus kelemahannya untuk memenangi gelar.

Mantan pembalap Pramac Racing bersikap defensif di awal tahun, dengan motor yang belum dipahami semua seluk-beluknya. Ia merasakan klik sejak dari Portimao, putaran kelima kejuaraan dirusak oleh jatuh parah di Q1.

Pecco memenangi putaran berikutnya di Jerez, paruh pertama musim ini dirusak oleh crash, dengan kesalahan di Losail, Le Mans dan Sachsenring. Ia juga berhenti yang disebabkan oleh Takaaki Nakagami di Barcelona .

Pada malam GP Jerman, gelar itu tampak jauh bagi Bagnaia dan liburan musim panas dimulai dengan suasana hati buruk. Sudah dikritik karena kesalahannya di trek, ia mendapati dirinya menjadi sorotan setelah kecelakaan lalu lintas selama liburannya di Ibiza akibat mabuk.

Juara dunia Moto2 tidak pernah berusaha untuk mengelak dari tanggung jawabnya.  Catatan pertama musimnya tidak layak untuk penantang gelar dan bahwa kesalahan itu pantas diterima.

"Saya pikir semua orang dapat memiliki pendapat mereka dan mengatakan apa yang mereka pikirkan. Saya menerima bahwa beberapa orang tidak ingin mendukung saya karena lebih memilih pembalap lain. Saya bisa memahaminya dan saya juga bisa mengatakan bahwa mereka mengatakan yang sebenarnya karena ketika Anda memulai musim dengan tekanan kemenangan, Anda harus membuktikan bahwa Anda mampu menjadi Juara Dunia, tetapi saya kehilangan banyak balapan karena saya jatuh, saya membuat kesalahan,” ucapnya.

Baca Juga:

"Pada awal tahun, situasinya tentu saja berbeda karena motor kami tidak bekerja dengan baik dan butuh waktu lama untuk memperbaikinya. Di Portimao, saya membuat kesalahan besar di Q1, saya hampir mematahkan tulang selangka saya. Itu adalah balapan yang sulit, saya start terakhir. Di Jerez, kami menjalani balapan luar biasa, itu adalah kunci untuk bisa tampil lagi.

"Kemudian, saya tiba di Le Mans dan saya jatuh lagi dengan cara yang bodoh. Kami bernasib sial di Barcelona ketika Taka menabrak saya, tapi itu bisa terjadi. Di Sachsenring, di sisi lain, saya ada di sana, saya mencoba mengikuti Fabio dan saya tidak perlu mendekati balapan seperti itu karena saya yakin akan lebih efisien di bagian kedua dengan ban keras, jadi saya kehilangan kemungkinan lain untuk berada di depan.

"Setelah kesalahan-kesalahan ini, saya pikir itu normal untuk dikritik. Saya juga menerimanya ketika saya membuat kesalahan di Ibiza musim panas ini, saya menerima semuanya. Ini bagian dari pekerjaan, semua orang bisa memiliki pendapat mereka.

“Saya selalu berusaha memperbaiki diri. Sayangnya, kesalahan memang mungkin terjadi, tetapi tanpa kesalahan, Anda tidak bisa belajar, Anda tidak bisa tumbuh, jadi itu adalah bagian dari kehidupan dan Anda harus 'menerima'.

“Yang terberat adalah Sachsenring. Saya sangat efisien, seperti di Le Mans, saya memiliki kemungkinan untuk memenangi perlombaan tetapi saya jatuh. Pada saat itu saya menyadari bahwa itulah titik lemah saya: Saya adalah pembalap dengan banyak pasang surut, dengan kecepatan baik tetapi tidak konsisten.”

Kesalahan Pecco Bagnaia di awal musim terkadang membuatnya kehilangan poin besar. Di Prancis kemudian di Jerman, pembalap Ducati itu jatuh ketika dia berada di posisi kedua, bersentuhan dengan pemimpin. Pada saat itu, dia menyadari perlunya meningkatkan konsistensi.

Karena itu, untuk mengukur agresivitasnya di trek. Jika untuk tampilan luar, kelemahan ini bisa tampak jelas dan itu membutuhkan fase penerimaan pada Bagnaia.

“Bagian tersulit adalah Sachsenring. Saya tampil sangat baik, seperti di Le Mans, saya memiliki kemungkinan untuk memenangi perlombaan tetapi saya jatuh. Pada saat itu, saya menyadari bahwa itulah titik lemah saya.

“Saya adalah pembalap dengan banyak pasang surut, dengan kecepatan yang baik tetapi tidak konsisten. Itu tidak mudah diterima. Saya menyadari bahwa saya memiliki masalah dan mencoba untuk memperbaiki diri, juga terima kasih kepada mereka yang bekerja dengan saya setiap hari, di rumah, dan yang telah banyak membantu saya, dalam beberapa hari terakhir juga. Saya pikir saya telah banyak berkembang musim ini."

Namun, Sachsenring bukanlah peringatan pertama. Bagnaia menekankan perlunya mendewasakan diri setelah jatuh di Le Mans, akibat kehilangan kendali atas Desmosedici setelah disalip Enea Bastianini.

Francesco Bagnaia, Ducati Team, terjatuh di Sachsenring

Francesco Bagnaia, Ducati Team, terjatuh di Sachsenring

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Pada musim semi, pembalap asal Turin ini berganti-ganti antara demonstrasi, seperti keberhasilannya di Jerez dan Mugello, dan kesalahan besar di mana cepat kehilangan konsentrasinya ketika kemenangan yang bisa dijangkau mulai menjauh darinya.

"Saya pikir balapan di Le Mans membantu saya memahami (bahwa Anda harus mengelola tekanan dengan lebih baik). Di sana, saya melaju di bawah tekanan Enea dan saya membuat kesalahan besar dengan melebar (di tikungan 8, yang membuat Bastianini memimpin, sebelum kecelakaan di tikungan 13, catatan editor),” ia menerangkan.

“Tahun ini, saya selalu mendapat banyak tekanan di belakang saya, Enea berada di belakang saya sepanjang waktu mencoba menyalip saya. Saya mencoba menangani situasi dengan baik. Saya tahu posisi kedua tidak diperbolehkan, jadi saya mencoba untuk memperbaiki diri dan kami berhasil mencapainya.

"Ketika memiliki seseorang di belakang Anda pada lap terakhir dan Anda tidak memiliki ruang untuk kesalahan, itu adalah situasi terburuk. Anda bisa dengan mudah kehilangan fokus, tetapi saya pikir kami bekerja dengan baik.

“Di Ranch juga, di mana kami selalu bersama sepanjang waktu, menang pada Minggu, sangat penting bagi kami. Saya belum pernah menang di Ranch, tetapi setiap akhir pekan saya berlatih di sana dengan pembalap lain dan kami memberikan banyak tekanan. Saya pikir itu juga bisa membantu kami."

Bagnaia baru setelah jeda

Pada paruh kedua musim ini, satu-satunya blunder nyata Bagnaia dalam balapan adalah terjatuh dari Motegi, ketika ia ingin menyerang Fabio Quartararo di lap terakhir. Tapi, hanya tujuh poin kecil yang terbang.

Dua orang kuat musim ini hanya dalam pertarungan untuk tempat kedelapan setelah kualifikasi yang rumit. Ia mengakui berbuat kesalahan besar yang terakhir tidak merusak momentumnya.

Dua kesuksesan di bagian pertama musim ini didapatkan. Lalu, ditambahkan serangkaian empat kemenangan, dari Assen ke Misano, dan yang terakhir di Sepang.

Tetapi, Bagnaia juga memastikan podium yang berharga di Aragon, Buriram, dan Phillip Island , belajar untuk mengumpulkan poin besar ketika tempat pertama tidak terjangkau. Yang terpenting, ia tidak patah di bawah tekanan dalam duelnya dengan Bastianini.

Ia meraupnya di GP San Marino dan Malaysia, dan lebih memilih untuk tidak membalas aksi salip-menyalip rekan senegaranya di Aragon.

Ducati memainkan peran penting dalam membantu Bagnaia memperbaiki pendekatannya, menyatukan di sekitar pembalapnya, tidak pernah kehilangan kepercayaan pada bakatnya. "Saya pikir hal yang paling penting adalah hubungan sangat dekat yang kami miliki dengan Pecco di Ducati ," kata Davide Tardozzi, manajer tim dari tim pabrikan.

"Saya pikir itulah kuncinya. Kami tidak pernah kehilangan rasa saling percaya. Saya pikir itu membuat perbedaan besar untuk mengembalikan kami ke jalur yang benar.

"Kelompoknya sangat kompak di sekelilingnya. Saya hampir tidak mengatakan apa-apa karena mereka melakukan pekerjaan saya! Saya katakan bravo, itu adalah pekerjaan yang bagus."

Francesco Bagnaia, Ducati Team, saat start

Francesco Bagnaia, Ducati Team, saat start

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Di tengah periode keraguan ini, Pecco Bagnaia dapat mengandalkan Ducati tetapi juga pada orang lain yang ia percayai, seperti kerabatnya atau anggota Akademi Valentino Rossi. Semua mampu menghadapi kelemahannya untuk memungkinkannya mengidentifikasi jalan untuk perbaikan.

"Saya tidak bekerja dengan psikolog karena saya pikir orang yang paling bisa membantu Anda adalah orang-orang di sekitar Anda ," kata Bagnaia. "Psikolog adalah pekerjaan mereka, jadi jelas mereka bisa membantu, tetapi dalam situasi saya, saya suka ketika orang-orang di sekitar saya memberi tahu saya apa yang mereka pikirkan tentang saya, apa yang perlu saya tingkatkan.

"Saya adalah orang yang cukup sulit, karena pada awalnya saya mengatakan 'tidak, itu tidak benar', tetapi kemudian saya mencoba mengubah kondisi pikiran saya, untuk berkembang dan mencoba memahami, mendengarkan tips-tips kehidupan ini.

“Orang-orang di sekitar saya, seperti pelatih saya, anggota Akademi - Uccio, Vale, Albi, Babi -, tim saya, pacar saya, keluarga saya, mereka sangat penting bagi saya . Saya mencoba mendengarkan mereka sepanjang waktu di paruh kedua musim ini."

Apakah kembalinya Pecco Bagnaia yang bersejarah ini menjadi bukti bahwa kesalahan jadi milik masa lalu? Hanya waktu yang akan menjawabnya, tetapi yang bersangkutan merasa bahwa kampanye 2022 membuatnya menjadi pembalap yang lebih lengkap

“Jika saya harus kembali, saya ingin tidak membuat kesalahan apa pun, tetapi melihat ke belakang, saya berkata pada diri sendiri juga bahwa kesalahan-kesalahan itu membantu saya tumbuh dan belajar, jadi saya pikir itu semua adalah bagian dari karier seorang pembalap,” ia menambahkan.

dibagikan
komentar

Video terkait

Stoner Lebih Hebat Kendalikan Motor daripada Elektronik

KTM Harap Miller dan Espargaro Cepat Beradaptasi