Kolom Mamola: Siapkah Rossi hadapi musim yang menyakitkan?

Valentino Rossi tidak mendapatkan hasil tes pramusim terbaik dan berada di bawah bayang-bayang rekan setimnya di Yamaha, Maverick Vinales. Apakah ini pertanda Rossi akan menjalani tahun yang sulit?

Kesimpulan utama dari tes pramusim adalah lahirnya pertarungan antara Marc Marquez dan Maverick Vinales. Masih ada pertanyaan-pertanyaan yang belum terjawab, seperti bagaimana performa Valentino Rossi musim ini setelah periode tes yang jauh dari barisan depan.

Kita harus menunggu sampai Minggu depan untuk mencari tahu, tapi sekarang mari kita menganalisa beberapa fakta yang tak terbantahkan.

Pertama, kedatangan Vinales di garasi Yamaha mengejutkan Rossi. Setelah tahun demi tahun menjalani hubungan kontroversial, tekanan harusnya hilang setelah Jorge Lorenzo diumumkan pergi ke Ducati.

Meski demikian, jika Vinales tampil apik seperti di tes pramusim, gesekan di garasi Yamaha pasti akan kembali.

Rossi adalah rider berpengalaman di balapan ini dan seperti yang terlihat sebelumnya, ia memang mengetahui semua trik. Itulah yang membuat kita berpikir apakah kelemahan yang ia tunjukkan adalah sungguhan atau justru kita akan dikejutkan olehnya ketika musim ini dimulai.

Kita belum bisa mengonfirmasi itu, tapi satu hal yang jelas bagi saya adalah Vinales akan memainkan peran utama musim ini, sesuatu yang dapat mempengaruhi rekan setim barunya, yang juga dianggap sebagai rival terberatnya di trek.

Vinales bahkan tidak pernah terjatuh di seluruh 11 hari tes, berbeda dengan Marquez dan Rossi. Bahkan, Marquez terjatuh tujuh kali dan lima di antaranya terjadi di Qatar kurang dari dua minggu yang lalu.

Kita bisa menarik kesimpulan dari fakta-fakta tersebut bahwa Vinales memaksa Marquez mengambil resiko yang lebih besar dan itu dapat menambah tekanan di antara keduanya, sesuatu yang bagus untuk kejuaraan ini.

Marquez berusia 14 tahun lebih muda dari Rossi. Rossi harus menyadari usianya dan juga memahami bagaimana kecelakaan dapat terasa menyakitkan. Itulah yang bisa menjadi keuntungan bagi pembalap-pembalap muda.

Pembalap MotoGP sekarang tidak bisa banyak beristirahat karena kalender yang padat; sesuatu yang sangat berbeda dari zaman saya.

Tingkat persaingan semakin tinggi, para pembalap semakin agresif, dan secara fisik lebih kuat. Semuanya diperlukan untuk melaju sampai batas terakhir.

Ada hal menarik jika melihat ke musim lalu dan meneliti performa The Doctor. Ia menang di Jerez dan Barcelona, dua ronde di mana yang lainnya kesulitan di atas ban Michelin.

Di lintasan yang rendah grip, Rossi adalah raja dalam membuka gas; itulah mengapa ia melaju dengan baik.

Akan tetapi, Michelin memperbaiki kompon ban mereka untuk 2017 yang mungkin akan menjadi rintangan tambahan bagi Rossi.

Tulis komentar
Tampilkan komentar
Tentang artikel ini
Kejuaraan MotoGP
Pembalap Valentino Rossi
Tim Yamaha Factory Racing
Tipe artikel Special feature