Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia
Reactions
MotoGP French GP

Marini Coba Ubah Gaya Balap seperti Bagnaia dan Martin

Luca Marini masih belum mencetak gol di MotoGP 2024. Pembalap Italia itu bertanya-tanya tentang kecepatannya yang stagnan di atas Honda RC213V, meskipun ia berusaha mengubah gaya membalapnya.

Luca Marini, Repsol Honda Team

Honda masih belum bisa melakukan peningkatan dengan benar di MotoGP 2024. Tak heran jika melihat keempat RC213V menduduki posisi terbawah klasemen sementara, sementara tidak ada jalan keluar yang lebih baik untuk perusahaan asal Jepang tersebut.

Dengan latar belakang yang sulit bagi keempat pembalap tersebut, Luca Marini paling menderita. Setelah lima balapan pada  2024, ia menjadi satu-satunya pembalap penuh waktu yang belum mencetak satu poin pun.

Namun, ia telah menyelesaikan semua balapan panjang, dan dapat membanggakan bahwa ia hanya melewatkan red flag pada sprint di Jerez, di mana ia terjatuh seperti banyak pembalap lainnya pada hari itu.

Di Le Mans, pembalap Italia ini finis 27,8 detik di belakang pemenang sprint Jorge Martin, selisih waktu yang melebar jadi 40 detik pada hari Minggu. Awalnya berada di depan Joan Mir pada Sabtu, ia mendapati dirinya berada di posisi terakhir saat rekan setimnya itu terjatuh, dan terisolasi dari rombongan sejak lap keenam dan seterusnya.

Dalam balapan panjang, ia sempat berada di depan Takaaki Nakagami, Augusto Fernandez, dan Alex Rins. Namun, ketika pembalap Yamaha itu menyalipnya di pertengahan balapan, iakembali berada di posisi terakhir.

Seperti yang diketahui Marini, start dari belakang grid adalah balapan tersendiri, di dunia yang berbeda dengan mereka yang mendikte kecepatan di depan.

"Defisit yang terakumulasi dalam dua atau tiga lap pertama sudah sangat besar. Di lap kedua, tim lain mencatat waktu sama dengan kami di kualifikasi. Di lap pertama kami sudah kehilangan lima atau enam detik, dan hal yang sama terjadi di lap kedua," ujarnya di akhir pekan, berbicara secara umum.

Baca Juga:

Dengan demikian, pembalap Italia itu menyelesaikan GP Prancis dengan menantikan tes privat di Mugello, dengan partisipasi dua pabrik Jepang, "sesegera mungkin", sambil mengeluh bahwa "masalah yang sama terus berlanjut" baginya dengan Honda. 

Masalahnya sebenarnya ada dua: membuat RC213V berbelok dan memiliki stabilitas yang baik saat berakselerasi.

"Saya merasa sangat kuat saat mengerem, tapi di sisi lainsaya kesulitan membelokkan motor di tengah tikungan, dan saya juga kehilangan kecepatan saat keluar dari tikungan. Ini bukan hal baru, tapi belum ada sesuatu yang nyata yang menunjukkan bahwa kami bisa keluar dari terowongan," komentarnya.

Jadi, sementara perbaikan terus dilakukan, pembalap #10 ini menargetkan untuk mengubah gaya berkendaranya, untuk membuatnya sejajar dengan para pembalap terdepan dalam kategori ini.

"Kami harus mencoba untuk tetap tersenyum. Kami tahu kami sedang bekerja, para pembalap Jepang melakukan yang terbaik yang mereka bisa dan peningkatan akan terjadi dalam beberapa balapan berikutnya, jadi dari sana saya berharap kami bisa mengincar posisi yang lebih baik,” tuturnya.

“Saya mencoba untuk memperbaiki gaya berkendara saya, posisi saya, karena hari ini kita bisa melihat bahwa Pecco Bagnaia dan Jorge Martin mampu membuat perbedaan dengan tubuh mereka.

"Mereka adalah satu-satunya yang mendorong dengan cara seperti ini, menempatkan tubuh mereka 'di bawah' motor dan membuatnya berbelok.Saya pikir itu adalah kunci untuk beberapa tahun ke depan di MotoGP, semua orang mencoba untuk membuat perubahan itu, dan saya sedang mengusahakannya. Saya memberikan 100 persen di setiap lap.”

Namun, di akhir balapan, adik dari Valentino Rossi ini termenung, membuat pengamatan yang serupa dengan balapan Grand Prix sebelumnya.

"Apa yang saya tidak mengerti adalah bahwa saya memulai hari Jumat dengan ritme dan mempertahankannya hingga hari Minggu, sementara Joan berhasil membuat langkah maju yang sangat besar selama balapan yang panjang,” jelasnya.

“Hari ini (Minggu), ia menjalani balapan yang hebat, dari sudut pandang saya. Sayangnya, ia terjatuh, tetapi sampai saat itu ia menjalani balapan yang sangat bagus. Kami harus memahami itu.

Joan Mir mampu melakukan evolusi 0,9 detik dari catatan waktu terbaiknya di hari Minggu, meski hanya menyelesaikan setengah dari jarak tersebut. Luca Marini, sementara itu, tidak pernah kurang dari 1,4 detik dari posisi terdepan sepanjang GP: 1,9 detik dari catatan waktu terbaik di sprint dan 1,6 detik di balapan panjang.

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Brivio: Trackhouse Tak Perlu Kembangkan Rider Muda untuk Aprilia
Artikel berikutnya Borsoi: Martin Mengambil Langkah Maju Khususnya dari Sisi Mental

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia