Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia
MotoGP MotoGP Indonesia

Marshal Sirkuit Mandalika Lakukan Simulasi Hadapi Kebakaran

Sebagian marshal yang bertugas di Sirkuit Mandalika mendapat pelatihan dari petugas pemadam kebakaran (damkar) Kabupaten Lombok Tengah, MGPA, dan juga instruktur dari IMI pada Rabu (16/3/2022).

Marshal Sirkuit Mandalika mengikuti simulasi pemadaman api yang dimentori petugas damkar dan instruktur dari IMI

Pelatihan memadamkan api sangat diperlukan dalam ajang balap, apalagi saat kondisi darurat ada percikan yang bisa menyulut kebakaran di motor para rider. Antisipasi ini pun dilakukan untuk gelaran Pertamina Grand Prix of Indonesia pada 18-20 Maret 2022 nanti.

Sebanyak 42 marshal bertugas khusus untuk memadamkan api yang tersebar di lintasan bersama dengan 10 orang yang standby di area paddock.

Para marshal ini adalah bagian dari tim, terdiri dari lima orang yang akan bertugas di satu pos jaga di lintasan Pertamina Mandalika International Street Circuit sepanjang 4,31 kilometer.

Pelatihan dan simulasi fokus pada dasar-dasar pengenalan jenis api menurut material yang terbakar, penggunaan APAR (alat pemadam api ringan), serta teknik memadamkan si jago merah.

Baca Juga:

Training  ini dilakukan di sebuah lapangan luas di depan tenda marshal dengan bantuan medium ban yang dibakar berkali-kali.

Secara bergantian, para marshal yang sebagian sudah bertugas dari event World Superbike (WSBK) Indonesia ini mencoba kelincahan dan kemahiran mereka melawan api.

Selain petugas damkar yang memberikan pelatihan, hadir juga Muhammad Taufik dari anggota Komisi Olahraga Motor IMI Pusat yang memberikan tips keselamatan.

Ada beberapa hal yang antara lain mesti diperhatikan oleh setiap marshal, adalah memastikan asal sumber api. “Jangan mesinnya yang terbakar tetapi bannya yang disemprot,” tutur Taufik.

Marshal Sirkuit Mandalika mengikuti simulasi pemadaman api yang dimentori petugas damkar dan instruktur dari IMI

Marshal Sirkuit Mandalika mengikuti simulasi pemadaman api yang dimentori petugas damkar dan instruktur dari IMI

Foto oleh: Mandalika Grand Prix Association (MGPA)

“Kalau crash berjarak jauh dari lokasi kalian, APAR jangan ditenteng dengan tangan tetapi harus dibopong di bahu,” Ram Amzar Sabad, instruktur dari pihak Damkar, menambahkan.

Muhammad Taufik juga menuturkan agar marshal menjaga jarak aman 3 meter dari api yang berkobar dan memperhatikan arah angin.  Selain itu, penting untuk memantau kondisi setelah api mati.

“Begitu sudah mati, penting untuk tidak langsung meninggalkan motor karena selalu ada kemungkinan api menyala lagi,” Taufik menjelaskan.

Setiap pos jaga marshal dilengkapi dengan dua APAR berukuran sedang, satu yang berisi dry chemical powder dan satu lagi busa (foam).

 

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Luca Marini Punya Alasan Mengapa Sangat Menantikan MotoGP Indonesia
Artikel berikutnya Valentino Rossi Dikenal sebagai Entertainer di Sirkuit Sentul

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia