Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia
MotoGP German GP

Martin Beri Alasan untuk Ducati Dukung Bagnaia Lebih Total

Sejak awal musim, bahkan sebelum Jorge Martin menandatangani kontrak dengan Aprilia, diskusi tentang tingkat dukungan yang akan diterima pembalap Spanyol itu dari Ducati sangat beragam. Crash Minggudi Sachsenring, melempangkan jalan pembalap pabrikan dalam perebutan juara MotoGP 2024.

Jorge Martin, Pramac Racing

Seorang eks pembalap yang sekarang jadi manajer tim MotoGP berkata kepada Motorsport.com, "Jika ada yang berpikir bahwa sebuah pabrik akan membiarkan seorang pembalap tim satelit memenangkan Kejuaraan Dunia, mereka tidak tahu di mana mereka berada.”

Itu terjadi sebelum Jorge Martín memahami bahwa Ducati lebih memilih Marc Marquez daripada dirinya dan memutuskan untuk bergabung dengan Aprilia.

"Mereka tidak akan pernah membiarkannya membawa nomor 1 ke pabrik lain, terutama yang bukan dari Italia," kata orang-orang yang telah berada di paddock selama bertahun-tahun. Namun, terlepas dari semua argumen ini, tidak ada yang bisa mengatakan (apalagi membuktikan) bahwa Ducati tidak memberi Martin senjata yang sama dengan pembalap pabrikan lainnya.

Dari Ducati, dari Pramac dan pembalap itu sendiri, mereka selalu menyatakan bahwa mereka memiliki tanggung jawab dan janji, bahwa tidak ada yang akan berubah, bahwa Jorge akan mendapatkan yang terbaik, seperti Francesco Bagnaia dan Enea Bastianini, hingga balapan terakhir.

Hingga saat ini, Martin telah menunjukkan dirinya sebagai pembalap yang sangat solid, dengan sedikit kesalahan, seperti kecelakaan saat sprint di Misano atau di Jerez. Dia terjatuh saat memimpin balapan Minggu. Namun, kesalahan-kesalahan ini tidak membuatnya keluar dari persaingan kejuaraan dan tidak melemahkan citranya sebagai penantang gelar yang potensial.

Ada 11 (atau mungkin 10) Grand Prix tersisa, 370 poin atau lebih dan, dalam kondisi normal, selisih 10 poin ini seharusnya tidak menjadi sesuatu yang pasti. Tapi kesan dan persepsinya sangat berbeda, cara yang terjadi membuat orang berpikir bahwa jauh dari konsolidasi,

Martin gagal mengelola tekanan, baik untuk memperjuangkan gelar juara maupun tekanan yang diberikan Bagnaia dalam empat balapan terakhir, yang semuanya dimenangi oleh pembalap Italia itu.

Sejak kecelakaannya di sprint Barcelona, Pecco telah memborong empat kemenangan beruntun di hari Minggu, dua kemenangan pada Sabtu (Mugello dan Assen) dan runner-up sprint Sachsenring.

Itu berarti dari 136 poin terakhir yang dipertaruhkan, pembalap Italia itu telah mengambil 131 poin, mengejar Martin dan membawanya keluar dari posisi terdepan sebelum liburan. Sebuah momen yang sangat sensitif dari segi psikologis.

Baca Juga:

Ducati punya juara mereka

Orang mungkin bertanya, sudah memiliki Pecco, pembalap resmi dengan kontrak hingga 2026, juara MotoGP dua tahun terakhir dan pemimpin klasemen saat ini, mengapa pabrikan Bologna masih mendukung pembalap Spanyol, dari tim yang memiliki kesepakatan dengan Yamaha musim depan. Yang lebih parah, jika memenangi Kejuaraan Dunia, dia akan membawa nomor 1 ke kompetitor teratas (Gruppo Piaggio).

Ini mungkin terlihat tidak masuk akal, dan mungkin memang tidak masuk akal. Namun di Ducati, mereka telah memahami bahwa mereka memiliki jagoan mereka, yaitu Pecco. Jadi  komitmen untuk mendukung pembalap Pramac hingga akhir, sebuah tugas yang, saat ini, tampaknya tidak akan membahayakan peluang Bagnaia meraih gelar juara ketiga.

Bagi Ducati, mengendurkan dukungan untuk Martin bisa jadi kontraproduktif dalam hal citra merek, tetapi dengan kesalahan pada hari Minggu, Jorge memberikan kemenangan kepada Bagnaia dan argumen agar pabrik mengalihkan semua upayanya kepada sang juara dua kali.

Secara kebetulan, rider Italia telah menunjukkan jadi pembalap yang paling bugar di grid MotoGP, jika bukan yang terbaik secara absolut. Ia juga siap untuk menghadapi kedatangan Marc Marquez di kebunnya.

Tak seorang pun di Ducati akan memberinya bagian yang rusak atau mengambil alih kekuasaan dari motor Martin, itu sudah jelas. Tetapi, di antara para eksekutif di Bologna, sudah ada keyakinan bahwa mereka melakukannya dengan benar dalam memilih antara Martin dan Marquez. Mereka sekarang harus fokus pada pembalap mereka. Rider Spanyol ini akan menjadi salah satu pembalap satelit, menunggu akhir musim sebelum kepindahannya ke Aprilia.

Jorge Martín, Pramac Racing

Jorge Martin, Pramac Racing

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Kecelakaan yang "menandai sebelum dan sesudahnya".

Pembalap Pramac itu mengakui bahwa kecelakaan hari Minggu "akan menandai sebelum dan sesudahnya", tentu saja dia mengartikannya dengan istilah lain. Itu juga berlaku untuk kasih sayang yang akan dia terima dari Ducati dan, lebih jauh lagi, yang akan diterima Pramac dalam empat bulan terakhirnya sebagai mitra perusahaan yang bermarkas di Bologna, setelah 20 tahun menjalin hubungan.

"Sungguh membuat frustrasi terjatuh setelah 27 lap memimpin dan itu menyakitkan, akan sulit untuk diterima tetapi tidak ada cara lain, Anda harus bangkit dari ini, ini adalah momen penting dalam karier saya untuk memahami mengapa ini terjadi pada saya, karena saya telah terjatuh dalam dua balapan tahun ini ketika saya memimpin dan dalam situasi yang sangat mirip.

“Ada sesuatu di sana yang saya tidak tahu apakah itu mental atau level berkendara, tetapi saya tidak punya pilihan selain bangkit dan terus berjuang, dengan (kepala) dingin menganalisis apa yang telah terjadi dan fokus untuk kembali ke performa terbaik saya," kata Jorge setelah balapan, mengakui bahwa mungkin saja ada faktor 'mental' karena tekanan yang luar biasa dalam perebutan gelar juara.

"Tidak, saya rasa itu bukan (masalah) motivasi atau apa pun. Baik dua lap sebelum kecelakaan saya adalah raja paddock, atau sekarang saya yang terburuk, ini adalah hal-hal yang bisa terjadi, tetapi saya harus melihat dengan dingin apa itu, karena saat ini saya tidak tahu dan saya tidak bisa mengatakannya, tetapi baik jatuhnya di Jerez, karena Mugello atau ini identik: menyentuh rem memasuki tikungan kanan. Saya tidak tahu apa yang terjadi dan dengan dua lap tersisa, ketika saya sudah hampir selesai dan cukup terkendali.”

Meskipun Bagnaia mengklaim bahwa keberhasilannya adalah untuk memberikan tekanan kepada Martín hingga ia terjatuh, pembalap Spanyol itu tidak melihatnya dengan cara yang sama.

"Saya berkendara dengan baik dan saya memiliki kecepatan, saya mengendalikan Pecco, saya memiliki 0,5 detik dan saya mampu mempertahankannya di lap terakhir. Jelas bahwa kami berdua berada di batas maksimal, tapi saya pikir saya mengendarainya dengan baik sampai akhirnya terjatuh,” ia menambahkan.

Meskipun mengakui bahwa itu menyakitkan, tentu saja, ia menambahkan bahwa "ini bukan akhir dari segalanya". Putra Angel Martin mencoba menghibur dirinya sendiri, meskipun semua ini terjadi pada saat yang paling buruk.

"Tidak, itu tidak terlalu buruk, pada akhirnya ini adalah waktu tiga minggu untuk melihat apa yang salah dan melihat peluang, untuk melihat apa yang harus ditingkatkan. Saya lebih suka hal itu terjadi sekarang daripada di Malaysia dan lebih baik memiliki waktu ini untuk melihat mengapa," jelas Martín, yang setelah kecelakaan itu, saat tiba di pit, melemparkan pukulan yang hampir saja menjatuhkan frame.

"Itu sangat membuat frustrasi. Saya mengalami saat-saat yang buruk di dalam truk dan tidak mudah untuk mengasimilasi hal-hal ini. Sering kali Anda tidak tahu bagaimana cara menghadapinya.

“Pada akhirnya Anda bisa melayangkan pukulan, yang saya lakukan, Anda bisa menangis, tetapi itu juga tidak membantu. Anda harus melepaskannya, harus keluar. Anda harus menerimanya dan menatap ke depan dan hanya itu.

“Saya akan banyak fokus untuk memperbaiki dan memperbaiki kesalahan-kesalahan ini dan saya akan kembali ke tempat yang seharusnya. Saya akan menang lagi dan semua ini akan menjadi sebuah anekdot", ia meyakinkan sebelum menutup dengan kalimat yang menarik. “Ini adalah kesempatan untuk terus bekerja dan melihat kenyataan apa adanya".

Caída de Jorge Martín, Pramac Racing

Jorge Martín, Pramac Racing, terjatuh.

Foto oleh: Gambar Emas dan Angsa / Motorsport

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Aldeguer Pasrah Ditempatkan ke Gresini atau VR46
Artikel berikutnya Bagnaia: Saya Tak Ingin Beri Anak-anak Hadiah Topi

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia