Michelin bikin pusing kepala: “13 kecelakaan terlalu banyak”

dibagikan
komentar
Michelin bikin pusing kepala: “13 kecelakaan terlalu banyak”
Oriol Puigdemont
Oleh: Oriol Puigdemont
20 Feb 2016 18.03

Michelin muncul untuk membuat terobosan dengan ban baru MotoGP di Sepang, Malaysia Namun, produsen ban asal Prancis itu kembali menjadi pembicaraan di antara para pembalap saat tes pramusim di Sirkuit Phillip Island, Australia.

Michelin logo in pit lane
Eugene Laverty, Aspar MotoGP Team kecelakaan
Jorge Lorenzo, Yamaha Factory Racing
Pol Espargaro, Tech 3 Yamaha kecelakaan

Pada tes pertama, digelar selama dua hari usai seri pamungkas di Valencia 2015, hampir semua pembalap mengeluhkan kurangnya grip ban depan Michelin.

Michelin lalu bekerja cepat, dan menawarkan beberapa kompon ban berbeda saat tes pramusim di Malaysia – dan opini di paddock pun berubah total.

“Mereka telah bekerja keras dan itu terlihat karena kompon-kompon ini lebih baik dari saat tes di Valencia,” ujar mayoritas pembalap.

Sekarang, dua pekan kemudian, rasa panik kembali muncul dari hampir semua garasi di Phillip Island. Pada hari terakhir tes, tercatat ada 13 kecelakaan – hampir semuanya disebabkan oleh ban depan.

“Dalam kasus saya, itu adalah kesalahan ban. Saya yakin, karena saya bahkan tidak merebahkan motor, itu terjadi di trek lurus,” jelas Maverick Vinales.

Rekan setimnya, Aleix Espargaro bahkan lebih kritis. “Itu tidak normal untuk mengalami hal seperti ini di MotoGP. 13 Kecelakaan terlalu banyak.”

Jorge Lorenzo juga tidak terkesan dengan Michelin: “Pada hari Kamis, kami berpikir beberapa ban yang rusak dan kami mengembalikan mereka.

“Mungkin kami salah dan mereka baik-baik saja. Dan hari ini [Jumat] kami diminta untuk kembali memiliki ban, tapi itu tidak baru lagi.

“Dalam tiga atau empat tes yang telah kami lakukan dengan Michelin, saya telah kecelakaan tiga atau empat kali, dan itu sedikit aneh. Mereka harus meningkatkan ban ini dan kami harus melakukan yang terbaik untuk beradaptasi,” imbuh tiga kali juara dunia MotoGP itu.

“Banyak dari kami yang kecelakaan karena ban depan,” ucap Marc Marquez. “Michelin baru memulai, tapi hal positif adalah mereka melakukan pekerjaannya.

“Hingga hari ini saya tidak menekan [ban] terlalu keras, tapi pada akhirnya saya mencoba untuk mencetak catatan waktu dan itu tidak bertahan. Masalah utama adalah ban depan tidak memperingati Anda. Ketika Anda menyadari, Anda kehilangan grip, lalu Anda terjatuh.”

Sebagai tindakan pencegahan, Michelin awalnya diminta untuk tidak melakukan lebih dari 25 lap beruntun dengan satu set ban di Phillip Island. Jumlah itu lalu berkurang menjadi 15 lap.

Artikel MotoGP berikutnya
Tes MotoGP Phillip Island: Marquez kuasai hari terakhir

Artikel sebelumnya

Tes MotoGP Phillip Island: Marquez kuasai hari terakhir

Next article

Ducati resmi perkenalkan Desmosedici GP 2016

Ducati resmi perkenalkan Desmosedici GP 2016
Load comments