Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia
Analisis

Persebaran Kru Suzuki di Paddock MotoGP 2023

Keputusan Suzuki angkat kaki dari MotoGP membuat sekira 40 orang kehilangan pekerjaan. Untungnya, para profesional itu tidak perlu lama menganggur karena ada tim lain yang menampung.

Alex Rins, Team Suzuki MotoGP, Livio Suppo

Paddock Suzuki seolah mengalami gempa bumi pada 2 Mei 2022. Petinggi pabrikan tersebut mengumumkan menghapus program MotoGP. Para pembalap, Joan Mir dan Alex Rins, serta para kru baru mengetahui kabar itu selepas tes resmi usai MotoGP Spanyol.

Setali tiga uang dengan Dorna Sports yang mengikat kontrak dengan mereka selama lima tahun atau hingga 2026. Pasalnya, tak ada sinyal Suzuki akan membubarkan tim meski problem finansial mereka alami.

Alex Rins memilih opsi untuk bangkit dan mencaari motivasi lagi di tempat baru.

"Kami memiliki dua jalan," kata Alex Rins setelah berita itu menjadi resmi beberapa hari kemudian. "Jatuh dan menghabiskan waktu seharian untuk berpikir bahwa kami tidak memiliki motor untuk tahun depan, atau untuk sukses, terus mendorong melanjutkan perjalanan dengan kepala tegak, dengan tim yang lebih bersatu dari sebelumnya.

“Melihat mekanik saya, ini adalah jalan terakhir yang mereka ambil, dan itu adalah jalan yang akan saya ambil, karena meskipun mereka tidak memiliki apa-apa untuk tahun depan, mereka lebih termotivasi dari sebelumnya dan kami akan menunjukkan kepada Suzuki bahwa mereka telah membuat kesalahan.”

Pemilik dua kemenangan dalam tiga seri akhir MotoGP 2022 itu percaya tak akan kekurangan pekerjaan.  Ia bergabung dengan LCR Honda dan bertekad tampil lebih baik untuk penyelamatnya.

Joan Mir memperkuat Honda sedangkan crew chiefnya gabung Gresini membantu Fabio Di Giannantonio untuk musim 2023

Joan Mir memperkuat Honda sedangkan crew chiefnya gabung Gresini membantu Fabio Di Giannantonio untuk musim 2023

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Namun belum tentu para mekanik dan insinyur mendapat pekerjaan secepat itu. Merelokasi hampir lima puluh orang ke paddock tidak akan menjadi tugas yang mudah.

"Banyak keluarga bergantung pada Suzuki dan sekarang orang-orang terkejut," ia menambahkan.

Joan Mir juga menyesali keputusan tersebut. "Kami telah memberikan citra yang patut dicontoh. Tentang persatuan, tentang hasil. Semua orang tahu orang-orang yang bekerja di tim ini dan betapa istimewanya tim ini justru karena orang-orangnya," sorot sang juara 2020.

"Ini adalah situasi yang sulit, saya telah mengatakannya sejak awal, tetapi terus berlanjut dan akan sampai balapan terakhir, ketidakpastian banyak orang di tim yang tidak tahu ke mana mereka akan pergi tahun depan, saya tidak tahu apakah ada yang tahu itu.

Baca Juga:

“Kami belum menerima penjelasan apa pun dari Suzuki, hanya pernyataan yang bisa dibaca semua orang, saya masih menunggu penjelasan.”

Rins dan Mir mencoba menolong krunya. Ketika menegosiasikan kontrak dengan Honda, mereka meminta untuk membawa beberapa orang dari Suzuki. Namun, permohonan tersebut ditolak.

"Kami telah membangun keluarga yang sangat baik di Suzuki dan saya ingin membawa salah satu kru bersama saya, tetapi saya juga menempatkan diri saya di posisi tim lain (LCR-Honda). Saya mengerti bahwa mereka tidak ingin memecah kelompok kerja,” Rins mengungkapkan.

“Pada prinsipnya, saya akan Apa yang kami miliki di atas meja adalah bahwa mereka tidak akan membiarkan saya mengambil siapa pun dari Suzuki, tapi saya juga mengerti itu.”

Alex Rins ditarik LCR-Honda, kepala krunya bergabung dengan Maverick Vinales di Aprilia

Alex Rins ditarik LCR-Honda, kepala krunya bergabung dengan Maverick Vinales di Aprilia

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Menariknya, kepala mekanik Rins, Manu Cazeaux, justru jadi anggota pertama Suzuki yang mendapatkan pekerjaan untuk 2023. Ia dikontrak oleh Aprilia untuk menjadi crew chief Maverick Vinales pada 2023.

"Saya mencoba membawanya ke tim baru saya, tapi saya tidak berhasil," ungkap #42.

Pada pertengahan Agustus, setelah liburan musim panas, Mir masih belum dapat mempublikasikan penandatanganan kontraknya untuk Honda, tetapi dia mengakui tidak akan dapat mengambil siapa pun dari Suzuki.

"Saya tidak ingin menghancurkan tim yang akan saya tuju," katanya saat itu.

Pada akhirnya, kualitas tidak berbohong. Mayoritas awak Suzuki praktis akan terus berada di paddock karena sudah ada yang menampung.

"Sepanjang enam tahun ini, semua anggota Suzuki lebih dari sekadar pekerja," jelas Rins, beberapa hari yang lalu, dalam siniar Motorsport. "Memang benar bahwa para pembalap, dalam tanda kutip, sedikit lebih mudah untuk mencari pekerjaan. Tapi, sulit bagi lima puluh orang ini.

“Meski begitu, ada orang yang memilih untuk tidak melanjutkan kejuaraan dan melakukan hal lain. Seperti Kevin (Loussouarn), pria yang merawat roda saya dan yang benar-benar retak. Dia telah memutuskan untuk melanjutkan hidupnya di luar Kejuaraan Dunia. Tapi, saya senang bahwa kurang lebih semua orang telah menemukan tempat mereka, sesuatu yang tidak mudah " .

Dari semua staf Suzuki, hanya satu yang memiliki kontrak lebih dari 31 Desember 2022: Livio Suppo , manajer tim. Pria Italia ini akan terus dikaitkan dengan pabrikan untuk mengawasi likuidasi semua material dan kontrak dengan pemasok.

Suppo akan menerima bantuan Roberto Brivio -saudara Davide, mantan manajer tim-, yang akan tetap berada di kapal sewaan di Cambiago , di pinggiran Monza dan sangat dekat dengan markas Yamaha, di Gerno di Lesmo (Italia), sampai semuanya dibongkar.

Sisanya, enam anggota, semuanya orang Jepang, akan terus bekerja di Suzuki Motor Corporation di Hamamatsu, termasuk pemimpin proyek Shinichi Sahara, yang pindah ke divisi mesin kelautan.

Ketika tiba di Aprilia, Cazeaux membawa tiga orang mekaniknya. Frankie Carchedi, yang bertanggung jawab atas sisi garasi Mir, telah merekrut empat insinyur untuk Gresini, yang, bersama dengannya, akan mengelola Fabio Di Giannantonio.

KTM telah menandatangani dua pasangan teknik lainnya; tiga untuk tim induk dan satu lagi untuk Tech3 GasGas. Yamaha dan VR46 juga telah mempekerjakan seorang insinyur masing-masing, selain mekanik dan juru masak, seperti yang dapat dilihat pada tabel yang menyertai artikel tersebut.

Penyebaran Mantan Kru Suzuki

 

Nama

Peran 2022

Tujuan 2023

1

Shinichi Sahara

Pemimpin proyek Suzuki MotoGP

SMC (Suzuki Motor Comp.)

2

Ken Kawauchi

Direktur Teknik

SMC

3

Atsushi Kawasaki

Insinyur sasis

SMC

4

Yuta Shimabukuro

Insinyur data (Rins)

GasGas Tech3 - Insinyur

5

Masahiro Yamada

Insinyur performa

SMC

6

Sadayuki Tsujimura

Insinyur performa

SMC

7

Joan Mir 

Pembalap

Pembalap Repsol Honda 

8

Alex Rins 

Pembalap

Pembalap LCR Honda

9

Mitia Dotta

Koordinator tom

Koordinator tim Aprilia

10

Frankie Carchedi

Ingeniero pista Joan Mir

Gresini Di Gianantonio Ing. pista

11

Claudio Rainato

Insinyur data (Mir)

Insinyur VR46

12

Jacques Roca

Mekanik (Mir)

Mekanik VR46 (Luca Marini)

13

Marco Rosa Gastaldo

Mekanik (Mir)

Mekanik Gresini

14

Tsutomu Matsugano

Mecánico (Mir)

Moto2 Team America Mecánico

15

Fernando Mendez

Mekanik (Mir)

Mekanik Aprilia RNF (RF)

16

Manuel Cazeaux

Kepala kru Alex Rins

Kepala kru Aprilia Maverick Vinales

17

Davide Manfredi

Mekanok (Rins)

Mekanik Aprilia Maverick 

18

Tiziano Verniani

Mekanik (Rins)

Mekanik Pramac Zarco

19

"Paco" Nogueira

Mekanik (Rins)

Mekanik Aprilia RNF (RF)

20

Jordi Melendo

Koordinator suku cadang

Koordinator suku cadang GasGas Tech3

21

Francesco Munzone

Insinyur performa

Kepala kru Moto2 - MV Agusta

22

Nicolas Piantoni

Insinyur performa

Insinyur KTM

23

Matteo Gaio

Insinyur performa

Insinyur KTM

24

Giorgio Ripoli

Insinyur performa

Insinyur KTM

25

Tom O'Kane

Insinyur performa

Insinyur Yamaha

26

Mattia Bonfanti

Chef hospitality

Koki Aprilia RNF

27

Dario Decio

Koordinator hospitality

Koordinator hospitality VR46

28

Alessio Armigeri

Koki hospitality

Koki Yamaha

29

Akira Yamajuku

Mekanik

 SMC

30

Livio Suppo

Manajer tim

Kontrak hingga akhir 2023

31

Roberto Brivio

Koordinador

Kapal tim di Cambiago

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Terlalu Berisiko, Marquez Tutup Pintu untuk Dakar
Artikel berikutnya Pembalap Setia pada Pabrikan, Pedrosa Paling Awet

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia