Petrucci Risih dengan Perseteruan Dovizioso dan Dall'Igna

dibagikan
komentar
Petrucci Risih dengan Perseteruan Dovizioso dan Dall'Igna
Oleh:
Diterjemahkan oleh: Xaveria Yunita, Editor

Perang dingin antara Andrea Dovizioso dan General Manager Ducati Corse, Luigi Dall’Igna, rupanya membuat Danilo Petrucci risih.

Petrucci tidak menyukai atmosfer suram yang melingkupi akibat cekcok keduanya. Ia mengaku tak punya masalah dengan keduanya.

“Saya tidak pernah menyukai ketika ada situasi dingin dalam paddock. Saya suka atmosfer yang memotivasi setiap orang untuk melakukan yang terbaik, juga dari level kemanusiaan. Mungkin ada banyak yang mereka pertaruhkan daripada kemenangan di musim 2017 dan berjuang untuk juara dunia,” katanya dalam wawancara dengan GPOne.

“Saya melihat betapa dingin hubungan Andrea dan Gigi. Sulit dimengerti. Saya selalu punya hubungan santai dengannya (Dall’Igna), tidak sedingin dengan Andrea.

“Sepertinya mereka punya opini berbeda tentang geometri mesin. Andre mungkin ingin ke satu arah, sedangkan Gigi ke arah lain.”

Baca Juga:

Dovizioso menilai Desmosedici sangat sulit dikendalikan ketika melewati tikungan. Ia ingin aspek ini diprioritaskan dalam pengembangan.

Sementara Dall’Igna punya rencana sendiri untuk meraih gelar juara dunia setelah Casey Stoner pada 2007. Adu argumen tak bisa dihindarkan yang ternyata efeknya sangat panjang.

“Dall’Igna seseorang istimewa. Dia mencermati pekerjaan di paddock dan tidak peduli dengan hubunhan sesama manusia,” Petrucci menjelaskan.

“Di Ducati, motor didahulukan daripada pembalap. Di Ducati, ada banyak kebanggaan. Mereka menempatkan Anda di bawah tekanan besar ketika Anda mengendarai motor mereka.”

Danilo Petrucci, Ducati Team, Andrea Dovizioso, Ducati Team

Danilo Petrucci, Ducati Team, Andrea Dovizioso, Ducati Team
1/6

Foto oleh: MotoGP

Andrea Dovizioso, Ducati Team, Danilo Petrucci, Ducati Team

Andrea Dovizioso, Ducati Team, Danilo Petrucci, Ducati Team
2/6

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Andrea Dovizioso, Ducati Team, Danilo Petrucci, Ducati Team

Andrea Dovizioso, Ducati Team, Danilo Petrucci, Ducati Team
3/6

Foto oleh: Ducati Corse

Andrea Dovizioso, Ducati Team, Danilo Petrucci, Ducati Team

Andrea Dovizioso, Ducati Team, Danilo Petrucci, Ducati Team
4/6

Foto oleh: Ducati Corse

Danilo Petrucci, Ducati Team, Andrea Dovizioso, Ducati Team, Jack Miller, Pramac Racing

Danilo Petrucci, Ducati Team, Andrea Dovizioso, Ducati Team, Jack Miller, Pramac Racing
5/6

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Danilo Petrucci, Ducati Team, Andrea Dovizioso, Ducati Team

Danilo Petrucci, Ducati Team, Andrea Dovizioso, Ducati Team
6/6

Foto oleh: MotoGP

Pembalap yang akrab disapa Petrux itu mengutarakan kekagumannya kepada Dall’Igna. Tanpa bos tersebut, Desmosedici sulit bersaing.

“Gigi adalah engineer fenomenal. Dia yang membawa Ducati maju, Faktanya, kolaborasi dengan Andrea Dovizioso berakhir. Debutnya di Ducati pada 2015, itu model pertama yang didesain Dall’Igna. Motor sangat cepat. Sejak saat itu, motor terus berkembang,” ia mengungkapkan.

Berbeda dengan yang dikeluhkan Dovizioso, di mana ia mendapat pengumuman tak ada perpanjangan kontrak mendekati akhir musim, Petrucci sudah tahu nasibnya jauh-jauh hari.

“Dia membantu dengan mengatakan bahwa saya akan diganti sebelum musim dimulai. Itu bagaimana saya tiba di KTM dan dia membawa Jack Miller, yang terbaik dan rider tercepat Ducati 2020,” tuturnya.

Ia berharap mantan rekannya segera menemukan pelabuhan baru. Hingga sekarang, Dovizioso menunggu pinangan pihak lain.

“Saya harap Andrea secepatnya menemukan tempat. Dia pembalap terbaik yang pernah berkompetisi di MotoGP,” Petrucci menandaskan.

Sirkuit Sepang Merespons Pembatalan Tes MotoGP

Artikel sebelumnya

Sirkuit Sepang Merespons Pembatalan Tes MotoGP

Artikel berikutnya

KTM Resmi Perpanjang Kontrak MotoGP hingga 2026

KTM Resmi Perpanjang Kontrak MotoGP hingga 2026
Muat komentar