Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia
MotoGP Dutch GP

Pramac Umumkan Pisah dengan Ducati dan Pindah ke Yamaha

Rumor yang belakangan beredar di paddock MotoGP tentang Pramac Racing akhirnya menjadi nyata. Skuad tersebut pindah dari Ducati ke Yamaha.

Franco Morbidelli, Pramac Racing

Franco Morbidelli, Pramac Racing

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Seperti yang diungkapkan oleh Motorsport.com. Kamis (27/6/2024), tim asal Italia ini akan mengakhiri hubungan yang telah terjalin selama hampir dua dekade sejak 2005 dengan Ducati. Mereka lalu menandatangani kontrak multi-tahun sebagai tim satelit Yamaha.

 

Pramac tampil lebih kuat dari sebelumnya tahun ini dengan dua Desmosedici GP24 spek pabrikan, dengan Jorge Martin memimpin 18 poin saat tiba di Grand Prix Belanda, akhir pekan ini, di Assen.

 

Namun, terlepas dari performa yang kompetitif di lintasan, serangkaian ketidaksepakatan dengan Ducati membuat tim asuhan Paolo Campinoti ini tidak mengambil opsi untuk memperpanjang kontraknya.

Baca Juga:

 

Campinoti telah mendeteksi adanya ketertarikan dari Ducati terhadap struktur VR4. Pabrikan asal Borgo Panigale tersebut bahkan sempat mengutarakan kemungkinan Pramac menyerahkan motor resminya kepada tim Valentino Rossi, yang memicu perpisahan kedua belah pihak.

 

Dengan demikian, Yamaha akan kembali memiliki tim satelit di kandangnya, puncak dari upaya bos tim Lin Jarvis yang akan pensiun dari jabatannya pada akhir 2024.

 

Mendapatkan dua Yamaha M1 tambahan di grid 2025 adalah tujuan utama Jarvis berikutnya setelah ia berhasil meyakinkan Fabio Quartararo untuk setia pada pabrikan Jepang di bawah kontrak multi-tahun yang baru. 

 

Membawa Pramac di bawah naungannya diharapkan menjadi dorongan besar bagi Yamaha dalam upayanya untuk kembali ke papan atas, karena mereka akan memiliki lebih banyak sumber daya untuk mengembangkan M1.

Jorge Martin, Pramac Racing

Jorge Martin, Pramac Racing

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Merek Iwata berniat memasok empat motor yang sama untuk kedua tim musim depan, menawarkan peralatan yang setara kepada Pramac sebagai bagian dari kontrak. Hal ini menandai perubahan filosofi merek tersebut, yang sebelumnya lebih fokus pada bisnis daripada meningkatkan daya saing motornya untuk tim satelit.

 

Masih belum jelas dua pembalap mana yang akan memperkuat Pramac tahun depan, dengan Martin yang telah mengumumkan keputusannya untuk bergabung dengan tim pabrikan Aprilia.

 

Pergolakan di bursa pembalap yang disebabkan oleh Ducati, yang telah mengontrak Marc Marquez untuk menjadi rekan Francesco Bagnaia di tim pabrikan tahun depan, tidak menyisakan banyak alternatif pembalap berkualitas tinggi untuk tim.

 

Namun dari daftar pembalap yang ada saat ini, Fabio di Giannantonio (VR46) dan pembalap Trackhouse, Miguel Oliveira, tampaknya merupakan pilihan yang paling masuk akal. Masa depan pembalap pabrikan Yamaha, Alex Rins, juga masih belum jelas pada tahap ini.

 

Kandidat lain yang banyak dibicarakan akhir-akhir ini adalah bintang World Superbike (WSBK), Toprak Razgatlioglu, meskipun pembalap Turki ini terikat kontrak dengan BMW hingga 2026 dan harus mencari cara untuk memutus kontraknya.

Marco Bezzecchi, VR46 Racing Team

Marco Bezzecchi, Tim Balap VR46

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Pramac juga dapat mempertimbangkan untuk mempromosikan pembalap muda, jadi Moto2 Sergio Garcia atau Alonso Lopez tidak dapat dikesampingkan. Sebagai konsekuensi dari bergabungnya Pramac dengan Yamaha, VR46 secara otomatis akan mewarisi posisinya saat ini dan menikmati dukungan pabrikan mulai tahun depan.

 

Pada prinsipnya, tim ini akan mendapatkan dua motor yang sama dengan pembalap tim pabrikan, Marquez dan Bagnaia, serta dukungan teknis penuh. Namun, itu dengan asumsi bahwa VR46 akan setuju untuk menanggung harga dua motor VR46, bukan hanya satu motor.

 

VR46 juga belum memutuskan susunan pembalapnya, meskipun salah satu pembalapnya adalah Fermin Aldeguer, yang dikontrak Ducati pada awal tahun dan awalnya akan ditempatkan di Pramac.

 

Pembalap lainnya, karena sudah tidak asing lagi dengan Ducati, bisa jadi adalah rekan setim Martin di Pramac saat ini, Franco Morbidelli.

 

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Practice MotoGP Belanda: Bagnaia Ukir Rekor Baru
Artikel berikutnya Marquez Tak Merasa Bersalah Pramac Tinggalkan Ducati

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia