Randy Mamola: Performa jenius Rossi adalah pesan untuk Yamaha

dibagikan
komentar
Randy Mamola: Performa jenius Rossi adalah pesan untuk Yamaha
Randy Mamola
Oleh: Randy Mamola
27 Apr 2016 08.21

Valentino Rossi merajai MotoGP Spanyol. Keberhasilan menjadi juara mengantarkan The Doctor ke status jenius, dan sekaligus mengirimkan pesan jelas kepada Yamaha. Demikian pendapat Randy Mamola.

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Awalnya kolom ini akan memiliki protagonis yang berbeda. Namun, balapan yang kita nikmati akhir pekan lalu telah memaksa saya untuk mengubah naskah. Layak untuk Valentino setelah apa yang ia lakukan di Jerez - tidak hanya merebut pole position dan kemenangan, juga menyampaikan pesan.

Benar bahwa kondisi pukul 2 siang pada Minggu lebih memfavoritkan dia dari pembalap lainnya, tapi itu tidak menghapus dari apa yang dicapainya. Tidak ada orang waras yang meragukan sihir Rossi, tapi kemenangan hari Minggu itu menaikkan statusnya ke jenius. Kita harus ingat bahwa kita berbicara tentang seseorang yang telah memenangi segalanya, dan ia juga berusia 37 tahun.

Selain apa yang ia lakukan di trek, yang saya temukan lebih menarik dari itu.

Seperti kebanyakan fans, saya mengikuti media sosial, dan itu telah memungkinkan saya untuk melihat aspek kunci dari strateginya dalam hal pelatihan motivasi yang dia lakukan. Di rumah, Valentino mengelilingi dirinya dengan pembalap remaja dan bersaing melawan mereka.

Bayangkan sejenak apa yang diinginkan pembalap Moto3 berusia 18 tahun ketika ia berpacu melawan pembalap terbesar. Satu-satunya hal yang ia inginkan adalah mengalahkan Rossi agar dapat menunjukkan bakat dalam dirinya. Yang mengangkat kompetisi dari sesi pelatihan ini - berlangsung di trek gravel dan dengan motor yang sangat kuat - ke tingkat tertinggi. Anehnya, itu sangat sangat mirip dengan kondisi di mana Rossi balapan di Jerez.

Balapan lebih lambat 32 detik dari tahun lalu, dan itu karena kurangnya grip yang dialami sebagian besar pembalap. Suhu meningkat banyak pada Minggu dan ban, dengan carcass keras, membuat pembalap kesulitan karena tidak berhenti melintir. Tapi ada unsur yang menjadi kunci di sini: winglet. Semua orang berbicara tentang perangkat ini ketika subjek keamanan mengemuka, dan di Jerez mereka memiliki dampak yang sangat jelas pada hasil.

Salah satu tujuan utama dari winglet adalah untuk menghentikan ban depan terangkat saat berakselerasi. Hal ini membantu mengurangi efek dari sistem anti-wheelie, sehingga mesin mendorong lebih. Pada permukaan yang licin, ban belakang sering tergelincir.

Kita tidak boleh lupa bahwa motor yang paling kesulitan adalah yang paling kuat. Misalnya, Suzuki memiliki balapan yang cukup baik (finis kelima dan keenam), serta hal sama terjadi pada Ducati spesifikasi 2014 yang ditunggangi Laverty (kesembilan) dan Barbera (ke-10).

Karena itu, Valentino adalah pembalap terbaik yang mengatasi kondisi ini. Pembalap Italia itu menggunakan semua pengalaman dan sumber daya yang dimilikinya. Dan, kemungkinan besar, berita kepindahan Jorge Lorenzo ke Ducati membawa pengaruh untuknya.

Pesan Rossi adalah untuk menunjukkan kepada Yamaha bahwa mereka tidak membuat kesalahan dengan bertaruh pada dirinya – untuk sekaligus menjelaskan bahwa, selain menjual sepeda, ia masih cukup kuat untuk bertarung demi kemenangan.

Mungkin, melihat bagaimana kejuaraan sudah sampai sekarang, tidak ada yang diharapkan. Bahkan tidak Marc dan Jorge, yang sekarang bertanya pada diri sendiri dengan pertanyaan yang sama seperti kita: Akankah Vale dapat mengulanginya?

Kita akan memiliki bagian dari jawaban itu di Le Mans dalam waktu dua pekan ke depan.

Artikel MotoGP berikutnya
MotoGP Jerez: Rossi tampil perkasa, Lorenzo finis kedua

Artikel sebelumnya

MotoGP Jerez: Rossi tampil perkasa, Lorenzo finis kedua

Next article

Jonas Folger resmi direkrut Yamaha Tech 3

Jonas Folger resmi direkrut Yamaha Tech 3
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan MotoGP
Event GP Spanyol
Lokasi Circuito de Jerez
Pembalap Valentino Rossi Shop Now
Tim Yamaha Factory Racing
Penulis Randy Mamola
Tipe artikel Special feature