Randy Mamola: Rossi dan Vinales, persahabatan dengan tanggal kadaluwarsa

Dalam kolom terbarunya di Motorsport.com, mantan pembalap Grand Prix 500cc, Rany Mamola menjelaskan mengapa ia berpikir ikatan yang terbentuk antara Valentino Rossi dan Maverick Vinales tidak akan bertahan lama.

Sabtu (21/5) siang di Mugello, saya berlari menuju kerumunan fotografer yang mencoba mencari gambar Valentino Rossi berdiri sendirian usai sesi kualifikasi.

Tapi, dalam setiap foto ada pembalap lain: Maverick Vinales. Selalu sama, apakah itu di depan atau di belakang.

Mugello bukanlah pertama kalinya kedua pembalap ini saling membantu satu sama lain untuk mendapatkan posisi terbaik mungkin di grid. Itu terjadi di Argentina dan juga di Le Mans.

Tapi fakta bahwa Rossi mendapatkan pole position di Italia – di depan fans yang menggaguminya – menempatkan strategi itu dalam sorotan.

Mari kita berpikir. Pada satu sisi, normal bagi orang untuk merasa aneh melihat dua pembalap dari tim dan kewarganegaraan berbeda saling membantu satu sama lain dalam cara yang begitu jelas.

Jika kita juga memperhitungkan bahwa, dalam enam bulan ke depan, mereka akan menjadi rekan setim di Yamaha, di mana Rossi adalah batu penjuru, normal bagi orang untuk melihat moral yang tercela.

Rossi mencoba segalanya

Secara pribadi, sebelum menghakimi situasi ini, saya ingin menunjukkan sesuatu. Bahwa seseorang seperti Valentino, yang berusia 37 tahun dan tidak perlu membuktikan apapun, menggunakan strategi seperti ini, menunjukkan ambisi dan rasa laparnya, dan Anda harus menghargai itu.

Selain segala sesuatu yang telah ia menangkan, itulah yang membuat ia hebat, unik.

Bahkan jika digambarkan jenius yang terganggu, pembalap nomor #46 itu tidak meninggalkan apa-apa untuk kesempatan, apalagi sekarang dia balapan melawan Marc Marquez dan Jorge Lorenzo, yang bersama dengan Casey Stoner adalah rival-rival paling tangguh yang pernah ditemui sepanjang kariernya.

Tahun ini, Rossi bertekad untuk meningkatkan performa dalam kualifikasi. Di Le Mans ia start ketujuh, dan harus mengambil banyak risiko untuk naik ke posisi atas.

Di Mugello, sadar akan pentingnya start balapan, Rossi menghabiskan sesi Free Practice 1 untuk latihan start dan memastikan tidak ada yang gagal, atau setidaknya di luar kendalinya.

Sikap Vinales

Hingga titik ini, semuanya adalah pujian. Namun, jika ada sesuatu yang saya cukup tidak sukai, adalah sikap Vinales.

Saya tidak berpikir itu adalah rasa hormat dari Maverick untuk mengatakan sekarang bahwa beradaptasi dengan Yamaha akan mudah, ketika Suzuki bertaruh kepadanya dan telah berkomitmen untuk mendesain sebuah motor yang kompetitif.

Peningkatan GSX-RR selama satu tahun terakhir telah pesat, dan Davide Brivio (Team Manager Suzuki) akan melakukan dengan baik untuk mencari pengganti yang berkomitmen hingga proyek berakhir – seseorang yang bisa menjadi pemimpin seperti Kevin Schwantz di masa lampau.

Dalam setiap kasus, ada dua hal yang perlu diingat mulai sekarang. Pertama, kita akan melihat pada Sabtu (4/6) di Barcelona, di mana Valentino dan Maverick akan memiliki kesempatan untuk mengulangi strategi kualifikasi, untuk meyakinkan kepada mereka yang percaya bahwa hingga kini itu semua adalah kebetulan.

Dan kedua, juga akan menarik untuk melihat apakah hubungan yang ramah ini berubah pada November nanti, ketika garasi mereka berdekatan.

Jika Vinales adalah sebaik yang saya pikir, persahabatan keduanya dapat memiliki tanggal kedaluwarsa enam bulan ke depan.

Tulis komentar
Tampilkan komentar
Tentang artikel ini
Kejuaraan MotoGP
Pembalap Valentino Rossi , Maverick Viñales
Tipe artikel Special feature