Remy Gardner Tak Sangka Langsung Cocok dengan Motor MotoGP

Juara dunia Moto2 2021, Remy Gardner, mengaku tak menyangka bisa langsung nyaman mengendarai KTM RC16 dalam tes di Sirkuit Jerez pekan lalu.

Remy Gardner Tak Sangka Langsung Cocok dengan Motor MotoGP

Tahun depan, Remy Gardner bakal memperkuat Tim Tech3 KTM pada MotoGP 2022 bersama Raul Fernandez, yang dikalahkannya dalam perebutan titel Moto2 2021.

Pembalap asal Australia tersebut telah mengikuti tes selama dua hari yang digelar di Sirkuit Jerez, Spanyol, pekan lalu.

Putra dari juara dunia 500cc 1987, Wayne Gardner, itu mengakhiri tes dengan jarak 1,8 detik dari yang tercepat dan menempati posisi ke-22.

KTM merupakan satu-satunya pabrikan yang mengandalkan sasis baja dan menggunakan suspensi WP.

Ditanya oleh Motorsport.com seberapa besar perbedaan motor dengan sasis baja dan alumunium, Gardner mengatakan: “Ya, sebenarnya tidak terlalu buruk.

“Tentu saja, kami sedikit lebih lambat di awal, memang begitulah semua rookie ketika berada di atas motor MotoGP.

“Tetapi sejujurnya itu lebih karena kami tidak tahu seperti apa kekuatannya, kontrolnya, ketinggiannya dan semacamnya.

“Ini motor dengan mesin yang berbeda. Dari segi sasis, suspensi, ini masih sebuah motor.

“Jujur, ini tidak begitu buruk. Saya merasa cukup nyaman, meski saya masih sedikit berhati-hati dan tidak berkendara dengan agresif.

“Saya pikir motor bekerja sesuai dengan apa yang saya inginkan. Jelas, itu akan menjadi jauh lebih sulit setelah Anda mulai mendapatkan waktu lap yang lebih cepat, tetapi motornya tidak buruk.

“Mungkin perlu sedikit perbaikan. Tapi jika boleh jujur, saya berpikir sesuatu yang jauh lebih buruk. Jadi, saya cukup senang dengan motor ini.”

Remy Gardner, KTM Tech3

Remy Gardner, KTM Tech3

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Remy Gardner memang dikenal lebih menyukai mengendarai motor yang lebih besar, itulah sebabnya ia merasa nyaman mengendarai motor KTM, meski mengalami cedera tulang rusuk.

Namun, pembalap 23 tahun itu merasa ada banyak masalah pada sistem elektronik dan kesulitan untuk mengendalikan ban belakang seperti yang diinginkannya.

“Saya datang dari dirt track, jadi saya selalu menggerakkan ban belakang dan motor bergerak, serta menikung dengan ban belakang,” ujarnya.

“Casey (Stoner) dan ayah saya, begitu juga semua yang datang dari dirt track yang biasa kami lakukan di Australia, jelas itu sangat membantu saya, terutama saat berada di atas motor besar.

“Di motor Moto2, dengan Triumph, gayanya sedikit lebih ke motor besar, berbeda saat menggunakan mesin Honda CBR (sebelum 2019) yang terasa campuran antara Moto2 dan Moto3.

Baca Juga:

“Tapi, Triumph memiliki sedikit gaya motor besar dan MotoGP yang terbaik. Jadi, rasanya menyenangkan.

“Untuk saat ini, saya merasa ada banyak gangguan sistem elektronik, yang menurut saya mengurangi sedikit tenaga motor.

“Jadi, ini yang harus kami kerjakan, sehingga saya bisa menggerakkan ban dengan sesuai keinginan saat membuka gas.”

dibagikan
komentar

Video terkait

Pabrikan Tetapkan Lokasi Tes Privat, Jerez Masih Favorit
Artikel sebelumnya

Pabrikan Tetapkan Lokasi Tes Privat, Jerez Masih Favorit

Artikel berikutnya

Franco Morbidelli Fokus Rehabilitasi Selama Musim Dingin

Franco Morbidelli Fokus Rehabilitasi Selama Musim Dingin
Muat komentar