"Tak masuk akal menuduh Dorna favoritkan pembalap Spanyol"

Team Principal Tech 3 Yamaha, Herve Poncharal, bicara tentang seri pamungkas MotoGP 2015 yang eksplosif – serta perubahan organisasi – dengan Lena Buffa.

Melihat ke belakang, apakah Anda melihat hal secara berbeda dari akhir tahun lalu?

“Tidak. Ketika ada dua pembalap yang sangat terlibat, mengerahkan semua energi mereka dan mungkin, menemukan diri mereka begitu dekat dengan gelar juara, tentu saja ketegangan meningkat tajam dan berkelanjutan.

“Saya ada di konferensi pers di Malaysia dan saya terperangah dengan apa yang dikatakan Valentino (Rossi). Saya tidak berpikir akan sejauh itu, tapi itu telah mengganggu atmosfer akhir pekan di Malaysia dan hasilnya adalah apa yang terjadi saat balapan.

“Jika Anda melihat gelas setengah kosong, itu mencoreng citra yang baik hingga saat itu. Jika Anda melihat gelas setengah isi, jumlah penonton meningkat, karena itu menarik orang yang tidak mengikuti MotoGP.

“Tidak semuanya adalah negatif. Kami memiliki lebih dari 110 ribu orang di Valencia dan menjalani akhir pekan menyenangkan, tanpa insiden kotor di trek atau di pit dan tribun – yang kemungkinan ditakuti banyak orang. Saya akui, balapan terakhir ternyata berjalan secara elegan,

“Lorenzo bukanlah juara dunia palsu. Sepanjang musim, ia adalah pembalap tercepat walaupun kami tahu juga dibutuhkan konsistensi. Valentino kehilangan gelar juara karena hal-hal kecil.

“Bagaimanapun, catatan waktu di Valencia menunjukkan bahwa andai ia tidak start dari belakang, ia akan tetap finis keempat. Sekarang, itu sudah berakhir.

“Ada pertarungan tanpa ampun antara Lorenzo dan Rossi, dan Rossi mencoba bermain perang psikologis tertentu untuk memastikan bahwa (Marc) Marquez tidak membantu Lorenzo. Tapi mengetahui hubungan sengit antara Lorenzo dan Marquez, saya tidak cukup melihat bagaimana Marquez bisa menginginkan Lorenzo untuk menjadi juara.

"Namun, setelah insiden itu ia [Rossi] tidak mengerti sepenuhnya, mungkin Marquez juga tidak ingin Valentino menjadi juara.

“Marquez adalah iblis di trek, saya suka menonton dia – esktrim, penuh serangan, hanya memberikan semua yang dimiliki tanpa banyak berpikir. Jika ada seorang pembalap, ia yang saya inginkan sebagai rival karena tidak takut apapun.

“Ia menemukan dirinya dalam posisi yang menentukan (dalam pertarungan Lorenzo/Rossi) ketika ia tidak menginginkannya. Ia hanya ingin balapan dengan cara yang dia inginkan, mengingat secara matematis ia keluar dari perebutan gelar juara.

“Di Phillip Island, ia menang dan merebut lima poin dari Lorenzo, entah bagaimana memberikan kepada Rossi. (Apa yang Rossi katakan dalam konferensi pers di Sepang) mengejutkan semua orang.

“Bagaimanapun, kejuaraan berjalan menarik dan hanya terjadi satu insiden kontroversial di Sepang – terlepas dari itu, semua orang berperilaku baik. Walaupun beberapa orang berpikir Marquez melakukan yang terbaik untuk tidak menyalip Lorenzo (di Valencia).

“Tentu saja, beberapa orang suka berimajinasi ‘apa yang akan terjadi jika’, tapi saya pikir itu berjalan dengan baik.”

Ada banyak ekses di luar trek, terutama di media sosial...

“Berpikir ada kesepakatan rahasia antara Lorenzo dan Marquez, jujur, itu sama sekali menggelikan. Tapi Anda tidak bisa mencegah fans dari menjadi fans, mereka adalah sesuatu tapi tidak objektif.

“Ekses ada dimana-mana, di semua olahraga dan di media, politik...saya pikir (Matteo) Renzi dan (Mariano) Rajoy (Perdana Menteri di Italia dan Spanyol) bahkan mengatakan tentang insiden itu – fakta bahwa politisi ingin menggunakan MotoGP untuk menunjukkan itu populer.

“Tapi itu sudah cukup, saya tidak ingin membuat ini lebih penting dari sebenarnya. Ini adalah hasil dari pertarungan luar biasa dan rasa lapar yang besar dari kedua belah pihak.”

Dari sudut pandang organisasi yang ketat, apakah Anda berpikir bahwa perubahan yang Anda pilih pekan lalu dengan Komisi Grand Prix bisa menyelesaikan masalah?

“Salah satu hal yang banyak mempengaruhi Dorna (Sports SL) dan Carmelo (Ezpeleta), dan bahwa saya merasa bodoh dan konyol, adalah bicara soal 'mafia Spanyol'."

“Di internet, orang selalu berkomentar kepada Carmelo yang dituduh mencoba mendorong para pembalap Spanyol maju ke depan dan fakta kejuaraan memihak mereka. Tapi itu tidak masuk akal, itu adalah hal yang lain.

“Jika Carmelo dan Dorna ingin mempengaruhi situasi, kami tahu Rossi memenangkan kejuaraan akan membawa dampak pemasaran terbesar.

"Beberapa berpikir Dorna bersalah atas segalanya. Tapi pada satu titik, promotor berpikir: ‘Oke, kami mengelola sisi pemasaran dari kejuaraan, itu adalah pekerjaan kami – tapi ketika ada keputusan yang membutuhkan interpretasi yang akan dibuat, kami akan membiarkan Race Director dan dua Steward yang dipilih oleh FIM dan kami akan keluar dari kontrol balapan dalam kasus ini’. Ya, saya pikir itu lebih baik.

“Sekarang, akankah keputusan yang dibuat oleh (Race Director) Mike Webb dan steward FIM telah berbeda? Saya tidak tahu. Dari perspektif fans, itu akan menguntungkan salah satu pembalap.

“Itu tidak akan berubah. Seseorang bisa salah – dan itu bukan hal buruk – tapi fans juga bersalah dalam penghakiman mereka. Objektif sepenuhnya tidak ada – akan sedih jika itu ada!

“Ada passion, ada faktor manusia. Pada satu titik, Anda tidak banyak berpikir dan melakukan hal yang mungkin tidak dilakukan dalam keadaan lebih normal.

“Ketika Anda bertarung untuk tujuan dalam hidup, Anda sangat fokus pada tujuan itu dan melakukan hal-hal yang tidak akan Anda lakukan, duduk di sofa menonton TV, tapi itulah keindahan dari olahraga ini.”

Tulis komentar
Tampilkan komentar
Tentang artikel ini
Kejuaraan MotoGP
Pembalap Valentino Rossi , Jorge Lorenzo , Marc Marquez
Tipe artikel Interview
Tag hervé poncharal