Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia
Breaking news

Uccio: Mengucapkan Selamat Tinggal pada Bezzecchi Pahit bagi VR46

Mulai tahun depan, Marco Bezzecchi akan menjadi pembalap resmi Aprilia dan meninggalkan Pertamina Enduro VR46 setelah lima musim bersama. Perpisahan yang tidak akan mudah dari segi emosional, tapi di sisi lain, ia membanggakan akademi.

Marco Bezzecchi, VR46 Racing Team

Marco Bezzecchi, VR46 Racing Team, Fabio Di Giannantonio, VR46 Racing Team, Uccio Salucci, VR46 Racing Team, Pablo Nieto, VR46 Racing Team

Foto oleh: Media VR46

Senin (24/6/2024) adalah hari penyambutan bagi Marco Bezzecchi di Aprilia, yang menandatangani kontrak multi-tahun dengan pabrikan yang berbasis di Noale ini mulai 2025. Meski begitu, masih ada dua pertiga kejuaraan yang harus diselesaikan bersama VR46.

Bez telah menjadi pembalap di VR46 Riders Academy sejak masih di Moto3, namun tim asal Tavullia ini menerimanya di saat-saat tersulit dalam kariernya, setelah tahun pertama yang sangat rumit di Moto2. Kemenangan perdana di MotoGP diraih di GP Argentina 2023.

Jatuh bangun bersama memperjuangkan prestasi membuat ikatan kedua pihak sangat kuat. Bahkan, pembalap #72 menolak pindah ke Pramac yang menyediakan Desmosedici GP24 karena enggan ganti atmosfer. Selain itu, tujuannya promosi ke Ducati.

Namun, ketika pintu ke pabrikan Borgo Panigale tertutup, perpisahan tak bisa dielakkan. Bezzecchi akhirnya pindah ke Aprilia.

Baca Juga:

Keputusan tersebut membuat emosi teraduk-aduk. Kesedihan tak bisa dihindari.

"Tim ini mewakili banyak hal bagi saya, dalam segala hal, baik di dalam maupun di luar lintasan. Dari Valentino Rossi, Uccio, Pablo Nieto, hingga semua orang yang bekerja di tim. Dari teknisi, mekanik, orang-orang di kantor, grup hospitality, semuanya,” kata Bezzecchi dalam pernyataan yang dirilis VR46.

“Saya tiba di sini setelah periode yang sulit, saya sudah berada di Akademi (VR46 Riders Academy), tetapi terlepas dari semuanya, mereka menyambut saya dengan cara luar biasa dan kami langsung menciptakan kombinasi yang luar biasa.

"Saya kembali berkendara dengan kuat, merasa seperti di rumah sendiri, bersenang-senang dan perasaan ini, di antara pasang surut, saya tidak pernah kehilangannya. Begitu banyak kepuasan yang datang, mulai dari podium pertama di Moto2 di Jerez setelah Covid-19 hingga hari ini, melewati kemenangan pertama di Moto2, podium di Kejuaraan Dunia pada 2021 dan promosi ke MotoGP.

“Kemudian, Assen pada 2022 dan banyak momen spesial lainnya seperti tempat ketiga di Kejuaraan. Sepersekian detik saat saya melewati garis finis di GP Argentina pada 2023 tidak akan pernah saya lupakan.

“Saya berbicara dalam bentuk jamak, karena itu adalah kemenangan pertama bagi saya di kelas utama, tetapi juga segel pertama di kelas atas karena saya pikir 90 persen orang yang telah mengerjakan proyek ini selama bertahun-tahun.

"Ini akan mengikat saya dengan tim ini selamanya dan saya sangat bangga karenanya. Ini akan menjadi kenangan yang tak terhapuskan, tak peduli bagaimana pun keadaannya di masa depan.

“Seperti semua cerita bagus, cerita ini juga akan memiliki akhir, semoga dengan banyak gol indah antara sekarang dan GP Valencia, saya tahu bahwa tidak ada dari kami yang akan menyerah dan kami akan memberikan yang terbaik hingga bendera finis, bersama-sama," tutupnya.

Sensasi yang sama juga dirasakan Alessio ‘Uccio’ Salucci, yang selama beberapa tahun terakhir telah memainkan peran sebagai direktur tim, serta memiliki peran aktif di Akademi di Tavullia.

Marco Bezzecchi, VR46 Racing Team, Fabio Di Giannantonio, VR46 Racing Team, Uccio Salucci, VR46 Racing Team, Pablo Nieto, VR46 Racing Team

Marco Bezzecchi, VR46 Racing Team, Fabio Di Giannantonio, VR46 Racing Team, Uccio Salucci, VR46 Racing Team, Pablo Nieto, VR46 Racing Team

Foto-foto oleh: VR46 Media

Baginya, pada kenyataannya, perasaannya bercampur aduk, di satu sisi ada kesedihan karena kehilangan seseorang yang sekarang lebih dari sekadar pembalap di dalam tim. Namun, di sisi lain, ada juga kebanggaan karena telah membawanya menyelesaikan jalur pertumbuhan yang akan membuatnya menjadi pembalap resmi.

"Ini adalah momen yang pahit dan manis bagi tim kami. Di satu sisi kami hanya bisa bahagia karena telah memainkan peran penting dalam lompatan seorang pembalap muda dari VR46 Riders Academy ke struktur resmi. Di sisi lain, setelah lima musim, hubungan kami dengan Marco sangat spesial, akrab, kami telah menjalani banyak momen indah bersama dan banyak kesuksesan dalam sejarah kami yang terkait dengan namanya," ungkap Uccio.

"Bersamanya, kami telah mencapai salah satu tujuan pembentukan tim ini: membawa talenta muda dari kelas bawah ke MotoGP, mengasuh mereka, membuat mereka sukses, dan mendukung mereka hingga mencapai struktur resmi.

“Marco telah memberi kami dua musim yang luar biasa di Moto2, tetapi di atas semua itu, ia adalah pembalap pertama di Tim yang berhasil naik podium, memenangkan balapan di kelas utama dan finis ketiga secara keseluruhan di tahun keduanya di MotoGP," lanjutnya.

"Sebagai sebuah tim, ini adalah sumber kebanggaan bagi kami dan motivasi ekstra untuk melanjutkan ke arah ini, untuk menciptakan model yang bisa diulang, untuk selalu memiliki target yang tinggi dan mengukuhkan diri kami sebagai struktur referensi di Kejuaraan.

“Untuk Marco, di luar hasil yang luar biasa, kami akan terus mengingat momen-momen yang telah kami lalui bersama baik di dalam maupun di luar lintasan. Sebagai Pertamina Enduro VR46 Racing Team, kami hanya bisa berharap untuk masa depan yang penuh dengan kesuksesan dan kepuasan baginya. Hingga Valencia kami akan terus bekerja tanpa meninggalkan kesempatan untuk mencapai tujuan ambisius bersama.”

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Aprilia Akui Duetkan Pembalap Baru Tak Ideal untuk Tim
Artikel berikutnya Agen Martin Yakin Perlakuan Ducati pada Kliennya Tak Berubah

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia