Valentino Rossi Beberkan Alasan Ogah Perkuat VR46 di MotoGP

Legenda MotoGP, Valentino Rossi, membeberkan alasan mengapa tak ingin memperkuat timnya sendiri, VR46 Racing, yang menggunakan motor Ducati.

Valentino Rossi Beberkan Alasan Ogah Perkuat VR46 di MotoGP

Valentino Rossi memilih untuk pensiun ketimbang melanjutkan kariernya bersama VR46 Racing Team yang akan debut di kelas MotoGP pada 2022.

Pria 42 tahun itu memercayakan kursi dalam timnya kepada sang adik, Luca Marini dan anak didiknya, Marco Bezzecchi, untuk menggeber Desmosedici GP.

Namun The Doctor memiliki alasan mengapa tak ingin memperkuat timnya sendiri di MotoGP. Menurutnya, ada risiko besar jika melanjutkan kariernya, meski sederet sponsor besar menanti.

“Itu akan menjadi ide yang menarik untuk membalap bersama tim MotoGP saya sendiri. Tetapi akhirnya saya memutuskan untuk tidak melakukannya, karena alasan tersendiri,” kata Rossi seperti dilansir Motosan.

“Ini akan menjadi proyek yang masuk akal jika Anda bisa memperkuat tim selama dua tahun atau lebih.

“Tetapi, ketika datang ke hanya satu musim, ada risiko yang sangat besar dibandingkan potensi yang bermanfaat untuk tim. Jadi, saya memutuskan untuk tidak melakukannya.”

Baca Juga:

Melihat Ducati yang menunjukkan peningkatan besar sepanjang tahun lalu, Valentino Rossi tampaknya memiliki peluang untuk merebut gelar ke-10, atau setidaknya mendapatkan podium ke-200.

Terlebih, VR46 Racing Team mendapatkan satu jatah motor tim pabrikan dari Ducati, yang diyakini akan jadi motor terkuat di trek tahun ini.

“Ada tiga titel yang ingin saya soroti. Saya rasa pertama pada musim 2001 ketika saya memenangi gelar pada era terakhir 500cc bermesin dua tak.

“Kemudian, saya harus menyebutkan musim 2004 ketika menjadi juara dunia MotoGP empat tak di tahun pertama saya bersama Yamaha. Setelah itu, 2008 masih yang paling diingat, Karena saya lebih tua pada waktu itu dan orang-orang mengatakan waktu saya sudah habis.”

Gelar yang didapatkan Valentino Rossi pada 2008 memberikan kesan tersendiri bagi The Doctor karena mengalahkan para pembalap muda dan bangkit dari kekalahan dalam dua tahun sebelumnya.

“Saya telah kehilangan titel pada 2006 dan 2007, dua kali berturut-turut, dari Nicky Hayden dan Casey Stoner,” ucapnya.

“Biasanya, karir Anda akan berakhir ketika sudah berusia tiga puluh. Tapi saya mengganti merek ban saya pada 2008, dari Michelin ke Bridgestone, dan begitulah cara saya kembali ke puncak. Saya mengalahkan Jorge Lorenzo, Stoner dan Dani Pedrosa pada musim 2008.”

Valentino Rossi dan Jorge Lorenzo

Valentino Rossi dan Jorge Lorenzo

Foto oleh: Yamaha Motor Racing

dibagikan
komentar
Danilo Petrucci Mengaku Salah Waktu Gabung KTM
Artikel sebelumnya

Danilo Petrucci Mengaku Salah Waktu Gabung KTM

Artikel berikutnya

Jorge Martin Target Lima Besar di MotoGP 2022

Jorge Martin Target Lima Besar di MotoGP 2022
Muat komentar