Wawancara Eugene Laverty: Pembalap top WSBK akan sukses di MotoGP

dibagikan
komentar
Wawancara Eugene Laverty: Pembalap top WSBK akan sukses di MotoGP
Jamie Klein
Oleh: Jamie Klein
8 Sep 2016 16.31

Kendati akan meninggalkan MotoGP dan hijrah ke World Superbike (WSBK) pada 2017, Eugene Lavery bertekad untuk mencetak hasil setinggi mungkin di kelas premier.

Eugene Laverty, Aspar MotoGP Team
Eugene Laverty, Aspar MotoGP Team
Eugene Laverty, Aspar MotoGP Team
Eugene Laverty, Aspar MotoGP Team
Eugene Laverty, Aspar MotoGP Team

Pada musim keduanya bersama skuad Aspar, Laverty telah mencapai langkah besar ke depan dengan mengendarai Ducati GP14.2. Penampilannya juga boleh dibilang impresif sepanjang musim ini.

Namun, di balik performanya yang apik, Laverty justru mengumumkan akan kembali WSBK musim depan dan bergabung dengan pabrikan Aprilia. Ia berharap dapat kembali bertarung demi kemenangan dan gelar juara dunia.

Motorsport.com berkesempatan mewawancarai Laverty terkait kepindahannya, target pada paruh kedua musim dan opini tentang bagaimana pembalap WSBK melawan MotoGP.

Hal yang mengecewakan karena Anda akan meninggalkan MotoGP , terutama jika melihat raihan hasil yang tampaknya lebih baik?

“Dalam beberapa aspek, iya ini mengecewakan. Tapi penting bagi saya untuk tetap maju ke depan. Saya ingin bertahan di sini hingga tahun ketiga, motor (GP14.2) adalah langkah besar dari tahun lalu. Dan tahun ini saya membaur lebih baik dengan tim, saya seperti berada di rumah.

“Tapi saya harus melihat apa yang ada di tabel, di mana ini adalah motor berusia dua tahun lebih. Jadi saya tidak merasa ada langkah ke depan dalam hal daya saing dari motor.

“Selalu sulit untuk membuat keputusan, tapi saya harus realistis dan menyadari bahwa bertahan di sini, rekan setim saya (Alvaro Bautista) akan memiliki motor lebih baik.”

Apakah penawaran GP16 akan membuat Anda tergoda untuk bertahan?

“Pastinya. Jika ada motor GP16 yang tersedia, itu akan berpengaruh pada hal-hal lain. Tapi saya memahami Ducati, mereka memiliki banyak motor sekarang. Dan saya mengerti sulit untuk menempatkan motor dengan level terbaik di sana (MotoGP).

“Itulah (motor) yang tersedia dan saya telah menjatuhkan pilihan. Sekarang waktunya untuk fokus pada enam balapan tersisa. Kami menjalani musim yang hebat dan kami membidik finis 10 besar di klasemen akhir.”

Apakah ada bagian dari Anda yang ingin terus balapan di MotoGP dengan motor berusia dua tahun, jika melihat pencapaian Hector Barbera pada GP14.2?

“Saya yakin ada banyak (yang bisa dikeluarkan dari GP14.2), sama dengan motor lainnya. Sepanjang karier, saya selalu lebih kuat pada tahun kedua mengendarai motor – saya pernah melakukannya dengan Aprilia di World Superbike, di mana saya di peringkat keenam dalam klasemen akhir (pada 2012) dan dua tahun kemudian.

“Ini wajar bagi pembalap untuk melanjutkan lebih baik, dan itulah yang Anda lihat pada Hector. Tahun lalu dia meraih hasil rata-rata. Tapi tahun ini dia menjalani musim fantastis karena membangun dari apa yang dilakukan tahun lalu.

“Kami lebih dekat, dan mencoba untuk mengejarnya – karena semakin saya mengendarai motor ini, semakin lebih baik saya memahaminya. Saya masih memiliki enam ronde tersisa untuk mencoba mengejar Hector.”

Lalu, menjadi pembalap terbaik dengan GP14.2 adalah target hingga akhir musim?

“Ini bukan satu-satunya target. Karena target utama adalah masuk 10 besar di kejuaraan, tapi kami selalu melihat Hector sebagai referensi.

“Anda tidak bisa melihat apa yang dia lakukan di kualifikasi, karena dia salah satu pembalap yang tampil istimewa lebih dari satu lap. Jadi kami harus melihat jarak tempuh untuk dekat dengannya, dan ketika trek kering kami lebih dekat.

“Saya ingin mampu bertarung dengan dia saat balapan; karena membawa GP14.2 start di baris kedua itu fenomenal. Target saya menembus Q2 secara reguler, seperti yang kami lakukan di Austria dan Silverstone.”

Akankah pengalaman dua musim di MotoGP membuat Anda menjadi pembalap Superbike yang lebih baik?

“Ya, pastinya membuat saya menjadi pembalap lebih kuat. Anda dapat  mempelajari apapun: MotoGP, Superbike, bahkan Supermoto atau Motocross. Semua kejuaraan itu dapat mengajarkan Anda hal-hal kecil.

“Sebagai pembalap, pola pikir saya telah berubah dalam dua tahun terakhir. Di Aprilia (WSBK) saya frustrasi, sering terjatuh dan itu membuang peluang untuk merebut gelar juara dunia. Sedikit tidak dewasa.

“Sekarang saya lebih tenang, dan menyadari harus menyelesaikan balapan. Tahun ini hingga Austria (ketika Laverty disenggol Danilo Petrucci pada lap terakhir), saya telah finis di setiap balapan.”

Apakah Anda merasa perlu dua tahun lagi untuk meningkatkan sebagai pembalap?

“Mungkin tidak diperlukan, tapi itu selalu membantu karena mengubah pola pikir Anda. Anda tidak dapat berada di grid dan berpikir ‘Saya bisa menang hari ini’,” kalau tidak Anda akan frustrasi dan kecelakaan.

“Jadi saya harus mengubah pola pikir, lebih tenang. Saya bisa tenang di luar trek, tapi ketika memakai helm itu cerita yang berbeda! Itulah hal paling penting, untuk mempelajari tentang diri Anda sendiri. Tidak ada titik untuk melihat pada pembalap lainnya.

“Marc Marquez telah melakukan pekerjaan fantastis tahun ini. Dia mengubah pola pikir (dibandingkan tahun lalu) karena dia cerdas, dan itulah kunci utama.

“Anda tidak dapat membuat alasan, menyalahkan sesuatu yang lain. Anda harus menyalahkan diri sendiri jika ingin meningkat.”

Apa yang Anda harapkan ketika tes pertama dengan Aprilia Superbike?

“Belum yakin – mungkin pada November. Saya belum banyak berbicara tentang hal ini, karena jadwal MotoGP sangat sibuk antara sekaran dan akhir tahun. Fokus saya masih tahun ini. Saya tidak ingin berpikir tentang tahun depan ketika masih banyak yang dilakukan tahun ini.”

Apa yang membuat Anda yakin Aprilia dapat bertarung melawan Kawasaki dan Ducati?

“Sudah tentu, ini tantangan. Kawasaki dan Ducati lebih kuat tahun demi tahun. Ketika saya meninggalkan WSBK, Chaz Davies baru bergabung dengan Ducati. Sekarang dia telah di sana untuk musim ketiga dan lebih kuat – sama seperti para pembalap Ducati.

“Jadi ini akan sulit untuk bertahan dengan mereka pada ronde-ronde awal. Itulah ketika saya harus tenang dan memastikan diri fokus pada perburuan gelar juara.

“Saya memiliki keyakinan pada motor. Ini berbeda karena bukan hanya sekedar motor, di mana saya telah mempelajarinya tahun ini dan tahun lalu. Saya mengenal motor dari masa lalu, jadi itu membantu.”

Seberapa besar jaminan yang telah diberikan Aprilia tentang level komitmen?

“Itu benar-benar kunci utama. Itulah hal tertunda, ketika saya menimbang MotoGP dan Superbike yang semuanya tentang daya saing motor. Jadi saya harus memastikan segalanya berada di Aprilia. Ini akan menjadi upaya yang tepat.”

Apakah Anda setuju dengan Alex Lowes, yang mengatakan para pembalap terbaik World Superbike setara dengan pembalap MotoGP, terlepas dari pembalap top?

“Saya akan setuju. Ini sesuatu yang akan saya suka untuk membuktikannya. Dengan motor yang sedikit lebih tinggi untuk dikendarai bersama mereka. Saya datang ke MotoGP untuk melawan pembalap terbaik di dunia, tapi sayangnya mereka sedikit di depan.

“Tapi ketika saya balapan dengan mereka, kadang-kadang Anda melihat area di mana mereka lemah. Seperti yang dikatakan Alex, tiga pembalap terbaik di dunia sekarang adalah (Marc) Marquez, (Valentino) Rossi dan (Jorge) Lorenzo. Terutama Marquez, jika dia tidak membuat banyak kesalahan. Dia mungkin pembalap tercepat di dunia sekarang.

“Melihat di World Superbike, seperti Jonathan (Rea) dan Chaz, mungkin mereka tidak akan berjarak begitu jauh.”

Berkaca dari hal itu, mengejutkan bahwa banyak pembalap Superbike yang tidak diberikan kesempatan di MotoGP?

“Dalam beberapa cara, keduanya adalah kejuaraan berbeda. Jika seseorang melihat World Superbike dan mengambil salah satu pembalap terdepan, menempatkan mereka di motor pabrikan (MotoGP), saya cukup yakin mereka dapat mencapai hal hebat.

“Ketika Cal (Crutchlow) datang ke sini (MotoGP), dia sudah berada di tim satelit yang tepat (Yamaha Tech 3). Dia menjadi kuat dan kuat sejak saat itu. Saya cukup yakin para pembalap top dari Superbike akan melakukan yang sama.”

Apakah Anda melihat kembali ke MotoGP di masa depan nanti?

“Jangan pernah mengatakan tidak: saya sekarang berusia 30 tahun, jadi saya lebih tua dari para pembalap di grid. Tapi Valentino berusia 37 tahun!

“Saya telah membuat keputusan untuk kembali ke Superbike. Tapi saya diperlakukan baik di sini. Saya berhubungan baik dengan Aspar dan bahkan Dorna.

“Carmelo Ezpeleta mengatakan beberapa hal baik kepada saya ketika saya memberitahu dia di Brno tentang keputusan kembali ke Superbike. Dia mengatakan selalu ada kesempatan untuk datang (ke MotoGP). Jadi, siapa tahu?”

Artikel MotoGP berikutnya
Vinales: Saya siap bertarung demi gelar juara 2017

Artikel sebelumnya

Vinales: Saya siap bertarung demi gelar juara 2017

Next article

Misano resmi gelar MotoGP hingga 2020

 Misano resmi gelar MotoGP hingga 2020
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan MotoGP
Pembalap Eugene Laverty
Tim Angel Nieto Team
Penulis Jamie Klein
Tipe artikel Interview