MotoGP
12 Mei
Event berikutnya
72 hari
Selengkapnya:

Wawancara: Kemenangan di Silverstone hanyalah titik awal bagi Suzuki

Team Manager Suzuki, Davide Brivio, mengatakan kemenangan pertama di kelas premier saat MotoGP Silverstone harus menjadi titik awal, demi target kesuksesan yang lebih besar di masa depan.

dibagikan
komentar
Wawancara: Kemenangan di Silverstone hanyalah titik awal bagi Suzuki

Dalam musim keduanya di MotoGP, Suzuki telah mencapai langkah teratas dengan berdiri di podium. Pembalap bintang Maverick Vinales berhasil membawa GSX-RR meraih kemenangan.

Kendati demikian, pabrikan Jepang itu telah mengetahui bahwa mereka akan menghadapi tantangan baru pada musim depan, dengan kehadiran dua pembalap baru: Andrea Iannone dan Alex Rins.

Ketika event MotoGP Aragon lalu, Motorsport.com bertemu dengan Brivio. Sosok yang dianggap berjasa karena membawa Suzuki di barisan depan dalam waktu singkat ini menegaskan tak ingin berpuas diri. 

Apa perasaan Anda usai kemenangan pertama di Silverstone?

“Rasanya hebat untuk menang dan sangat penting untuk melakukannya dalam tahun kedua, dengan pembalap yang mengawali proyek bersama kami. Itu cara bagus untuk berterima kasih kepada departemen balapan di Jepang, yang telah melakukan pekerjaan besar. Saya ingin kemenangan ini menjadi titik awal, untuk merangsang dan membawa energi baru kepada kami, serta mendapatkan lebih banyak.”

Sebagai seorang Team Manager, apakah Anda berpikir tim memerlukan kemenangan ini untuk mencetak kesuksesan lain?

“Kami tidak terobsesi mengejar kemenangan ini. Kami selalu katakan bahwa target kami adalah mencoba dan finis di enam besar dalam kejuaraan, serta mendapatkan podium ketika kami memiliki peluang.

“Kemenangan ini sedikit mengejutkan, sebagian mungkin karena kami tidak mengharapkannya sejak awal, tapi lebih karena kami mendominasi balapan dari awal hingga finis.

“Tentu saja, Maverick layak mendapatkan pujian. Kemenangan ini mungkin telah memperkuat kepercayaan diri pada apa yang bisa dia lakukan, sama seperti kami.”

Apakah Anda berpikir Suzuki telah terlihat berbeda tahun ini, bahkan mungkin sebelum meraih kemenangan?

“Saya bisa merasakan apresiasi. Kami telah mendapat ucapan selamat atas kerja kami dan itu sangat memuaskan saya. Mungkin ada peningkatan dalam musim dingin. Maverick tampak lebih dewasa dan cepat, dia lebih siap tampil. Dia mungkin telah banyak berpikir tentang musim perdananya.

“Terlepas dari motor, kami bekerja baik di Jepang dengan meningkatkan performa mesin dan memperkenalkan seamless shift gearbox.”

Bagaimana dengan pengembangan motor yang sedang berjalan, mengingat kedua pembalap akan meninggalkan tim pada akhir musim?

“Kami telah meningkatkan sasis setelah Mugello, lalu di Barcelona. Motor akan tetap sama hingga akhir tahun. 

“Kami akan sedikit bekerja pada motor tahun depan – kami bekerja pada mesin; kami memiliki sasis yang baik, tapi kami mencoba untuk meningkatkan beberapa area seperti cara kerja ban dan menemukan lebih banyak grip. Banyak detail kecil. Motor baru tidak akan menjadi revolusi, tapi evolusi dari beberapa detail.”

Akankah sasis berubah?

“Kami akan mencoba untuk menguji beberapa bagian baru ketika mereka tersedia, mungkin awal tahun depan, mungkin saat tes pramusim Sepang atau Phillip Island. Pengembangan sedang berjalan di Jepang – melibatkan departemen mesin, sasis dan elektronik.

“Kami perlu untuk memahami elektronik sedikit lebih baik, mereka baru untuk semua orang dan akan penting untuk menginterpretasikan semua parameter secara tepat. Lalu, pembalap baru akan memiliki bagian baru (motor).

Maverick Viñales, Team Suzuki MotoGP, Aleix Espargaro, Team Suzuki MotoGP
Maverick Viñales, Team Suzuki MotoGP, Aleix Espargaro, Team Suzuki MotoGP

Foto oleh: Suzuki MotoGP

Bagaimana hubungan tim dengan Aleix (Espargaro_ setelah ketegangan musim panas ini

“Ada sedikit ketegangan selama negosiasi kontrak. Pasar pembalap berkembang sangat cepat dan kadang-kadang, semuanya terjadi sangat cepat.

“Namun, kami semua sekarang sangat santai. Kami telah menemukan solusi dan dia juga. Kami mencoba untuk mengakhiri musim sebaik mungkin.

“Kami mendukung sebanyak yang kami bisa dan dia memberikan 100 persen. Saya yakin dia ingin mendapatkan hasil baik sebelum akhir musim. Kami fokus pada hal ini.”

Dari apa yang Anda ketahui tentang mereka, kualitas apa yang akan dinikmati Maverick dan Valentino (Rossi) ketika dibandingkan satu sama lain tahun depan?

“Keduanya adalah talenta hebat. Valentino telah banyak menang dan Maverick sangat ingin memenangi banyak balapan. Maverick adalah pembalap cerdas, yang memahami apa yang dia perlukan untuk menjadi kompetitif.

“Saya pikir di Yamaha, dia akan menargetkan untuk mengalahkan Valentino. Jika dia mencapainya dengan motor yang sama, tentu itu akan memiliki dampak besar pada dirinya dan segala sesuatu yang lain. Dia juga akan memiliki referensi besar.

“Di Suzuki, dia telah secara cepat menjadi pembalap kencang, jadi dia tidak punya referensi di depannya. Di Yamaha, jika dia lebih santai atau mengalami masa buruk, dan Valentino bisa lebih baik dari dia; ini akan membantu dia tetap terjaga dan akan memberinya target.

“Dari sudut pandang ini, dia mungkin akan masih memiliki banyak ruang untuk peningkatan. Ini akan membuatnya lebih kuat. Valentino pembalap yang berpengalaman dan kuat, tetapi dia harus mewaspadai Maverick. Ini akan mendorong dia juga.

“Bagaimanapun, dia telah memiliki rekan setim yang kuat. Dan dia akan memiliki rekan setim yang kuat lagi. Saya pikir pada akhirnya, dia akan terbiasa dan itu tidak banyak berubah.”

Agresivitas dan motivasinya untuk mencapai posisi teratas secara cepat. Apakah itu yang meyakinkan Anda tentang Maverick ketika dia balapan di Moto2?

“Dia pembalap yang memenangi balapan setiap tahun, pada tahun pertamanya di setiap seri. Rekornya cukup istimewa. Dia ingin menang. Dia tidak senang hanya dengan finis.

“Dia cukup ambisius dari sudut pandang olahraga, tipikal juara dan dia tidak diragukan akan menjadi salah satu (juara). Saya pikir dia setidaknya akan bertarung demi gelar juara dalam 10 tahun ke depan.”

Maverick Viñales, Team Suzuki MotoGP
Maverick Viñales, Team Suzuki MotoGP

Foto by: Gold and Goose Photography

Apa yang menarik bagi Anda tentang Rins?

“Dia juga pembalap yang sangat bertalenta. Menarik dan membangkitkan semangat untuk membawa Maverick ke MotoGP, bekerja dengannya dan melihat dia tumbuh setiap hari. Jadi kami mencoba melakukan pekerjaan yang sama dengan Rins.

“Kami akan mencoba untuk membuat sebagian besar pengalaman kami dengan Maverick. Kami semacam cepat melacak Maverick ketika mempromosikan dia ke MotoGP setelah hanya satu tahun di Moto2.

“Mungkin telah “aman” untuk mendapatkan pembalap yang memiliki pengalaman MotoGP, tapi kami menyukai tantangan dan kami percaya pada talentanya. Kami memenangi balapan pertama dengan dia dan kami jelas akan mengingatnya.”

Apakah performa (Andrea) Iannone telah menyamai ekspektasi Anda tahun ini?

“Dalam dua tahun terakhir, dia telah membuktikan bahwa dia bisa bertarung dengan pembalap terbaik. Ketika dia memiliki peluang, dia selalu bertarung untuk kemenangan atau podium. Dia selalu sangat kompetitif.

“Jika kami bisa membuktikan dia dengan paket yang bagus, saya pikir dia akan mendapatkan hasil maksimal dari motor kami dan membawanya ke podium jika motor mampu melakukannya. Itu sedikit tergantung pada kami.

“Dia dewasa dan pembalap yang kencang – talenta yang memiliki potensi untuk menjadi barisan depan MotoGP di masa depan. Tentu saja, perubahan kedua pembalap membutuhkan investasi lebih dari tim, terutama pada awal. Tapi kami sangat senang dengan susunan pembalap dan kami percaya diri tentang masa depan.”

Iannone juga telah melewati banyak kritikan tahun ini. Apa pendapat Anda?

“Saya menyukai pembalap yang agresif, yang mendedikasikan diri mereka sepenuhnya untuk menang, dan saya percaya Andrea punya semangat untuk menang. Dia mungkin kadang-kadang membuat beberapa kesalahan, tapi saya senang dia memiliki kepribadian agresif ini.

“Tentu, sebaiknya membuat beberapa kesalahan sedikit mungkin. Dia juga akan lebih dewasa, berpengalaman dan saya pikir seiring berjalannya waktu, pengalaman ini akan lebih berguna baginya. Bagaimanapun, dia pembalap yang kencang, dan ini penting.”

Jadi, haruskah dia mengorbankan agresivitasnya demi konsistensi?

“Iannone telah sering disebut sebagai seseorang yang membuat kesalahan, semua orang mengatakan kepada saya untuk menenangkan diri... Saya tidak melihat cara ini. Dia pembalap kencang yang ingin menang.

“Kesalahan dan kecelakaan terjadi pada semua orang. Semua lima pembalap teratas di kejuaraan telah membuat kesalahan tahun ini.

“Tahun lalu, (Marc) Marquez membuat kesalahan dan gagal merebut gelar juara. Tahun ini, (Jorge) Lorenzo dan Valentino membuat beberapa kesalahan, serta sedikit kesulitan untuk memenangi gelar juara. Inilah balapan!".

Andrea Iannone, Ducati Team
Andrea Iannone, Ducati Team

Foto oleh: Gold and Goose Photography

Analisis: Mengapa kebangkitan Honda membuat Yamaha khawatir?

Artikel sebelumnya

Analisis: Mengapa kebangkitan Honda membuat Yamaha khawatir?

Artikel berikutnya

Honda tuduh Ducati berbohong tentang larangan winglet

Honda tuduh Ducati berbohong tentang larangan winglet
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan MotoGP
Pembalap Aleix Espargaro , Maverick Viñales
Tim Team Suzuki MotoGP
Penulis Léna Buffa