Wawancara Lorenzo: "Ducati menghormati dan mengagumi saya"

Jorge Lorenzo akan melakoni debut bersama Ducati ketika MotoGP dimulai di Qatar akhir pekan ini. Motorsport.com berkesempatan mewawancarai secara ekslusif sang pembalap jelang seri pembuka.

Wawancara Lorenzo: "Ducati menghormati dan mengagumi saya"
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Jorge Lorenzo, Ducati Team
Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing
Marc Marquez, Repsol Honda Team

Bagaimana peningkatan feeling pada Ducati sejak tes pertama di Valencia?

“Di Valencia, ada banyak hal berbeda yang membantu saya, yaitu winglet. Saya baru saja memenangi balapan terakhir dengan Yamaha. Saya dalam kondisi baik, ban Michelin terasa bagus dan layout trek tidak terlalu menuntut untuk mengerem. Semuanya berjalan baik.

“Namun, saya sangat kesulitan di Sepang, bahkan pada hari pertama di trek yang mengejutkan saya. Lalu, saya memahami harus mengendarai Ducati dalam cara berbeda dibandingkan YZR-M1, sesuatu yang tidak saya duga. Di Australia, dua atau tiga pekan kemudian, saya mulai mengendarai lagi dengan gaya Yamaha.

“Setiap pembalap Ducati kesulitan di Phillip Island. Jika kami mengendarai motor lagi di Sepang, kami mungkin akan lebih dekat. Dan di Qatar, segalanya berjalan lebih baik, karena ini trek yang baik bagi kami.”

Pada titik ini, apakah Anda berpikir masih membutuhkan waktu lebih pada Ducati, atau Anda berpikir pekerjaan paling banyak adalah pada sisi engineer?

“Saya tidak menduga membutuhkan waktu lama untuk beradaptasi kepada Ducati. Saya pikir gaya balap membuka gas saat mengerem dalam cara manis dan halus akan berkerja. Saya pikir, saya hanya kehilangan beberapa kecepatan tikungan, dan akan kembali mendapatkan di trek lurus.

“Semuanya benar-benar berbeda dalam setiap arti: mengerem, masuk dan keluar dari tikungan, dan lainnya. Kami sebenarnya mengubah posisi saya di atas motor. Saya belum merasa nyaman dengan ergonomi.

“Tombol pada setang, misalnya, cukup berbeda dan saya masih membiasakan diri. Akan menjadi proses lebih panjang dari yang diduga, tapi pastinya kami meningkat.”

Apakah proses bekerja dari Yamaha dan Ducati terlalu berbeda?

“Meskipun orang Italia berkarakter hangat, tapi Gigi (Dall’Igna, Direktur Teknis Ducati) dingin, metodis dan perfeksionis. Dia adalah campuran orang Jerman, Jepang dan Italia. Dia punya metode yang kuat dan saya pikir Ducati banyak berubah sejak kedatangannya.

“Perbedaan utama dari Yamaha adalah bahwa Gigi pada level berbeda dibandingkan engineer lainnya, tapi Anda tidak bisa melihatnya karena dia menyatu dalam grup. Ketika pembalap masuk ke garasi dan kru lainnya berlutut untuk mendengarkan dia.

“Di Yamaha, engineer tertinggi tidak terlalu banyak memiliki kontak dengan mereka yang bekerja di garasi. Dall’Igna jauh lebih dekat dan itu memungkinkan untuk menyelesaikan masalah secara cepat.”

Jelang berakhirnya musim dingin, Ducati akan dipenuhi engineer di garasi yang akan mengamati para pembalap.

“Itu sesuatu yang ingin saya ubah di Yamaha. Saya melihat garasi Marc dipenuhi para engineer. Saya meminta hal itu, tapi tidak pernah terealisasi. Di Ducati, mereka memperlakukan saya dengan semacam kekaguman. Di Yamaha, saya merasa seperti karyawan lainnya.

“Saya seharusnya dapat menjadi bagian penting dari sebuah hal (di Yamaha). Tapi di Ducati, mereka banyak menghormati dan mengagumi saya. Mereka tahu mereka merekrut saya untuk mengembangkan motor yang lebih baik dan mengambil langkah ke depan dalam hal performa.”

Bagaimana reaksi staf Ducati ketika Anda mengatakan hampir mustahil untuk memperebutkan gelar juara?

“Hal ini terjadi seperti di sepak bola. Barcelona melawan Paris Saint-Germain dan kalah 4-0, tapi tiga minggu kemudian di Camp Nou, mereka mampu menang 6-1. Itu sama di balap motor. Regulasi berubah pada 2017, winglet dilarang, lalu Honda dan Yamaha sedikit meningkat, serta para pembalap berubah sepenuhnya.

“Ducati menang di Austria, trek yang cocok dengan motor prototipe kami. Tapi di Sepang, Ducati menang dalam kondisi basah. Keadaan berubah, maka banyak hal juga berubah. Oke, winglet dilarang, jadi kami harus menemukan cara agar performa motor baik tanpa winglet. Targetnya adalah menjadi lebih kompetitif di setiap sirkuit dan memenangi balapan sebanyak yang kami bisa.”

Apakah realitas Ducati dan Lorenzo, entah bagaimana, berbeda?

“Ducati merekrut saya untuk memenangi gelar juara, tapi tanpa mengatakan kapan. Banyak yang berpikiran itu hanya soal masalah mengendarai motor dan menang, tapi itu sedikit lebih kompleks. Anda bisa menang di qatar, lalu meraih hasil baik lagi di Argentina dan menemukan diri Anda bertarung untuk kejuaraan.

“Tapi pada saat ini, tanpa winglet, serta (Marc) Marquez dan (Maverick) Vinales begitu kuat, maka tidak akan mudah seperti yang dipikirkan. Tapi kami perlu untuk meningkatkan sedikit lebih motor dari yang kami harapkan.”

Apakah kesuksesan Marquez menjadi juara dunia pada 2016, meskipun performa motor tidak sempurna, menginspirasi Anda?

“Marquez melakukan yang terbaik karena hingga pertengahan musim motornya dibelakang di setiap trek. Dia bertarung melawan motor yang sangat efektif, Yamaha; dan dua pembalap yang sangat sering tidak kecelakaan, Rossi dan saya sendiri. Faktanya, Michelin memutuskan untuk mengubah ban pada seri kedua di Argentina, dan hasilnya berbalik melawan kami. 

“Sekarang ban Michelin cocok dengan Honda, Yamaha dan Ducati. Jadi, tidak ada lagi yang tertinggal di belakang. Honda memiliki motor yang sangat komplet. Mereka meningkatkan handling dan kehalusan; dan Yamaha juga membuat langkah di depan dengan Vinales.

“Jika seseorang memiliki masalah, tapi yang lain juga kesulitan, seperti yang terjadi pada Marquez tahun lalu, maka Anda masih memiliki peluang. Jika mereka tidak mengubah ban di Argentina, saya pikir Marquez tidak akan memenangi gelar juara.

Apakah ban akan menjadi penentu gelar juara 2017 seperti musim lalu?

“Saya memahami sulit bagi Michelin setelah sekian tahun keluar dari kejuaraan dan menemukan motor yang lebih bertenaga. Saya tidak pernah katakan merka tidak berupaya, itu hanya karena harus menemukan bagaimana meningkatkan kompon ban.

“Dan saya senang dengan pekerjaan yang telah dilakukan, bahkan lebih pada ban depan karena awalnya ada banyak kecelakaan, dan beberapa di antaranya tidak mudah untuk dipahami.”

Apa pendapat Anda tentang level yang ditunjukkan Vinales dalam tes pramusim terakhir?

“Kita tidak boleh lupa bahwa Vinales dulu bertarung memperebutkan kemenangan melawan Marquez ketika mereka masih kecil. Marc lebih tua satu atau dua tahun, serta mungkin dia mendapat dukungan lebih mudah dari Honda dan Repsol.

“Evolusi Vinales sedikit lebih lambat. Tapi juga jangan lupa, dia datang ke grid MotoGP dengan Suzuki. Memang bukan motor yang sama untuk debut, dibandingkan ketika Marquez bersama Honda pada 2013. Namun, dalam hal talenta murni, Marc dan Maverick berada pada level yang sangat mirip.

“Mereka adalah dua pembalap liar dengan gaya berbeda. Tapi dalam hal talenta, kecepatan dan motivasi, saya pikir kita sebenarnya menyambut kedatangan Marquez yang lain. Ini bukan hanya feeling pribadi, tapi juga sama seperti yang dirasakan banyak orang lainnya.

Marquez mengaku tahun lalu, ketika Honda tidak tampak akan menjadi sangat kompetitif. Dia bahkan lupa bagaimana untuk tampil cepat. Apakah ini terjadi pada Anda?

“Itulah feeling yang dirasakan semua pembalap pada satu titik, dan faktanya dalam beberapa kasus mereka benar (tertawa). Beberapa mengatakan ironis mereka mengalami itu, tapi mereka benar-benar tidak pernah kembali ke level terbaik.

“Seringkali Anda memiliki keraguan tentang diri Anda sendiri karena catatan waktu tidak begitu cepat; lalu Anda menekan lebih keras dan tidak meningkat. Dan lalu Anda berpikir itu tentang diri Anda sendiri. Ada beberapa pramusim di masa lalu yang banyak diambil dari saya.”

Apakah masalah Anda saat trek basah diselesaikan dengan ban baru?

“Saya tidak pernah memenangi balapan basah setelah menyalip (Casey) Stoner dan Pedrosa di tikungan yang sama. Anda membutuhkan banyak kepercayaan diri pada hal itu. Di beberapa balapan lain, seperti di Assen tahun lalu, saya finis terakhir.

“Ketika pembalap tidak merasa percaya diri, maka sulit untuk cepat. Saya merasa percaya diri pada ban depan Michelin 2016, dan lalu Yamaha tidak banyak membantu di trek basah. Salah satu keuntungan Ducati datang di trek basah, dan saya berharap itu juga akan membantu saya untuk menjadi kompetitif.”

dibagikan
komentar
KTM harus lebih cepat jika ingin raup poin di Qatar

Artikel sebelumnya

KTM harus lebih cepat jika ingin raup poin di Qatar

Artikel berikutnya

GALERI: Pembalap dan motor MotoGP 2017

GALERI: Pembalap dan motor MotoGP 2017
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan MotoGP
Pembalap Jorge Lorenzo
Tim Ducati Team
Penulis Oriol Puigdemont