Wawancara Loris Capirossi: Valentino harus buka lembaran baru

dibagikan
komentar
Wawancara Loris Capirossi: Valentino harus buka lembaran baru
Oriol Puigdemont
Oleh: Oriol Puigdemont
4 Feb 2016 14.12

Mantan pembalap dan Dorna Sports Safety Advisor, Loris Capirossi, berbicara kepada Oriol Puigdemont tentang akhir musim 2015, kembalinya Casey Stoner dalam tes pramusim dan perubahan regulasi untuk 2016.

Jorge Lorenzo, Yamaha Factory Racing and Marc Marquez, Repsol Honda Team and Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
Marc Marquez, Repsol Honda Team, dan Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
Michelin logo in pit lane
Jorge Lorenzo, Yamaha Factory Racing
Casey Stoner, Ducati Team
Casey Stoner, Ducati Team

Bagaimana Anda meredakan ketegangan dengan berakhirnya musim 2015?

“Saya datang ke tes pramusim untuk menganalisis bagaimana para pembalap beradaptasi dengan ban Michelin. Tapi tentu saja bagaimana musim lalu berakhir akan muncul kembali. Hal terbaik bagi semua orang adalah melupakan segalanya dan fokus pada tahun ini. Itulah saran saya untuk semua pembalap.”

Tapi, saat peluncuran motor baru Yamaha beberapa hari lalu di Barcelona, Rossi tidak membuka lembaran baru?

“Ia harus. Untuk memutuskan tetap balapan adalah motivasi hebat, dan ia juga dalam performa yang sangat bagus. Tapi, ia harus melupakannya dan fokus pada motor.”

Bisakah Anda memahami dua versi cerita ini?

“Tentu saja saya bisa. Valentino menjalani musim yang hebat, dari seri pertama di mana ia memimpin, dan ia bertahan di sana hingga Valencia, ketika ia kehilangan gelar juara. Tapi Marc, di sisi lain, mungkin merasa disalahkan atas sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan dia.”

Apakah ada aturan tidak tertulis yang mengatakan bahwa seorang pembalap yang tidak bertarung demi gelar juara tidak boleh mengganggu?

“Itu tidak ada, tapi yang paling penting adalah rasa hormat di antara para pembalap. Penting untuk berhubungan dengan orang-orang yang berbagi trek dengan Anda, dan menghormati mereka dengan cara yang sama Anda berharap mereka untuk menghormati Anda.

Apakah Marquez pembalap yang paling berani mengambil risiko?

“Gaya balapnya membuat ia terlihat seperti itu. Tapi juga benar bahwa tahun lalu ia balapan dengan motor yang tidak begitu kompetitif dan itulah mengapa ia terjatuh lebih sering dari lainnya.

“Pada 2013, ia banyak terjatuh karena itu adalah debutnya di MotoGP. Gaya balapnya membuat ia terlihat mengambil risiko lebih, tapi ia melakukannya kurang lebih sama dengan rivalnya.”

Apakah Dorna membuat keputusan tepat dengan menyerahkan kepada pihak berwenang?

“Belum ada yang diputuskan. Tentu saja FIM (Federasi Balap Motor Internasional) selalu menjadi badan fundamental yang berkuasa, dan keputusan final diambil oleh mereka. Peran ini mungkin akan meningkat dan itu adalah hal yang baik.”

Anda membalap hingga usia 37 tahun, usia yang sama dengan Rossi pada bulan ini. Berapa lama Anda berpikir ia bisa tetap kompetitif?

“Pada 2015, Valentino merasa takut dan saya punya feeling bahwa tahun ini ia akan sangat kencang. Perubahan tahun ini memotivasinya. Itu semua akan tergantung bagaimana laparnya dia. Ia masih memiliki beberapa tahun tersisa, tapi itu akan tergantung dengan apa yang terjadi pada 2016 ini.”

Menurut Anda, apa yang bisa dibawa Stoner ke Ducati?

“Saya telah berbicara dengan dia dan saya menyadari ia punya pandangan berbeda. Ia sangat senang, memiliki kecepatan dan dapat menawarkan masukan yang sangat baik karena ia punya banyak pengalaman dengan motor berbeda. Ini juga motivasi yang bagus untuk pembalap pabrikan Ducati, karena pembalap tes mereka sangat kencang.”

Apa yang Anda maksud dengan pandangan berbeda?

“Saya melihat dia sangat tenang dan santai. Ia selalu menjadi pria yang sangat tertutup dan tidak pernah terbuka. Namun, ia sekarang sangat tertarik pada proyek ini. Ia mengikuti sangat seksama dan dengan sikap yang sangat membangun.”

Apakah Anda khawatir jika Anda adalah Iannone atau Dovizioso?

“Casey sangat kencang setiap kali berada di atas motor. Tapi tidak balapan selama dua atau tiga tahun membuat semuanya lebih sulit. Saya yakin ia akan kencang lebih dari satu lap. Tapi menjadi kencang untuk balapan penuh adalah hal berbeda.”

Dan para pembalap takut dengan ban Michelin?

“Masalahnya adalah mereka telah bersama Bridgestone untuk waktu yang lama, dan Michelin bukan Bridgestone, terutama ketika menyangkut ban depan.

“Michelin banyak bekerja selama musim dingin dan telah membawa kompon berbeda, untuk berjaga-jaga jika feeling para pembalap tidak akan sama dengan Bridgestone. Tidak ada pilihan selain beradaptasi dengan mengubah sedikit gaya balap.”

Akankah juga ada transisi yang sama dengan elektronik baru?

“Perubahannya tidak akan mudah karena banyak tim besar telah mengembangkan elektronik mereka sendiri untuk beberapa waktu. Jadi, mereka unggul dari apa yang akan mereka pakai untuk sekarang ini, yang merupakan unit bagus, tapi sederhana. Ini telah menjadi tingkat yang sangat baik, mereka akan perlu untuk beradaptasi.”

Next article
Tes MotoGP Sepang: Lorenzo kuasai hari terakhir

Artikel sebelumnya

Tes MotoGP Sepang: Lorenzo kuasai hari terakhir

Next article

Eksklusif: Perawatan yang menyelamatkan karier Dani Pedrosa

Eksklusif: Perawatan yang menyelamatkan karier Dani Pedrosa
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan MotoGP
Pembalap Loris Capirossi , Valentino Rossi Shop Now
Penulis Oriol Puigdemont