Reaksi para pembalap wanita terbelah soal W Series

dibagikan
komentar
Reaksi para pembalap wanita terbelah soal W Series
Jonathan Noble
Oleh: Jonathan Noble
10 Okt 2018 13.05

Kemunculan kejuaraan single-seater khusus wanita, W Series, mengundang reaksi berbeda dari sejumlah pembalap wanita.

W Series rencananya akan diluncurkan tahun depan, tepatnya pada bulan Mei 2019. Pembalap-pembalap wanita yang tertarik tidak diharuskan membawa sponsor atau uang, tapi harus melewati tahap seleksi terlebih dahulu. Ini dilakukan untuk memastikan kualitas kompetitor adalah yang terbaik.

Mereka-mereka yang terpilih nantinya akan berkompetisi memakai mobil spesifikasi F3 buatan Tatuus. Dengan total hadiah 1,5 juta Dollar AS, peraih juara umum berhak mendapat 500.000 Dollar AS untuk membiayai karier balapnya.

Sejumlah pembalap wanita meyakini W Series merupakan gagasan yang bagus, karena memberikan kesempatan untuk melanjutkan karier balap mereka.

"W Series memberi pembalap wanita sebuah platform untuk membalap," ucap kampiun F3 Inggris dan GT Inggris, Jamie Chadwick.

"Sebagai pembalap, jika diberi kesempatan, saya ingin membalap satu tahun penuh, 365 hari. Tentu saya masih akan bertarung dengan pembalap-pembalap pria di kompetisi lain, tapi W Series bisa menjadi tambahan yang sempurna untuk membantu saya berkembang dan naik ke jenjang berikutnya."

Sementara Alice Powell, yang pernah merengkuh gelar juara Formula Renault, berkata, "Menaiki 'tangga' motorsport selalu sulit bagi semua pembalap, terlebih sebagai wanita.

"W Series menawarkan kesempatan kepada pembalap-pembalap wanita yang terpilih untuk membalap tanpa ada pungutan biaya.

"Ini berarti W Series akan menjadi batu loncatan penting bagi para pembalap wanita yang memulai karier dari level bawah menuju ke level yang lebih senior di atas."

Slider
List

Pippa Mann, Dale Coyne Racing Honda

Pippa Mann, Dale Coyne Racing Honda
1/10

Foto oleh: Geoffrey M. Miller / LAT Images

Pippa Mann, Dale Coyne Racing Honda

Pippa Mann, Dale Coyne Racing Honda
2/10

Foto oleh: Geoffrey M. Miller / LAT Images

Sophia Floersch, BWT Mucke Motorsport

Sophia Floersch, BWT Mucke Motorsport
3/10

Foto oleh: acisportitalia.it

Sophia Floersch, BWT Mucke Motorsport

Sophia Floersch, BWT Mucke Motorsport
4/10

Foto oleh: acisportitalia.it

Sophia Floersch, BWT Mucke Motorsport

Sophia Floersch, BWT Mucke Motorsport
5/10

Foto oleh: acisportitalia.it

Jamie Chadwick, Douglas Motorsport, di podium usai menangi balapan

Jamie Chadwick, Douglas Motorsport, di podium usai menangi balapan
6/10

Foto oleh: BRDC British F3

Jamie Chadwick di panggung Autosport

Jamie Chadwick di panggung Autosport
7/10

Foto oleh: Joe Portlock / LAT Images

Jamie Chadwick, Double R Racing

Jamie Chadwick, Double R Racing
8/10

Foto oleh: JEP / LAT Images

Jamie Chadwick, Double R Racing

Jamie Chadwick, Double R Racing
9/10

Foto oleh: JEP / LAT Images

Pippa Mann, Dale Coyne Racing Honda

Pippa Mann, Dale Coyne Racing Honda
10/10

Foto oleh: Scott R LePage / LAT Images


Tapi tidak semua pembalap wanita yang setuju dengan adanya kejuaraan khusus wanita.

"Sungguh hari yang buruk bagi dunia motorsport," ucap pembalap IndyCar, Pippa Mann.

"Mereka yang memiliki dana lebih memilih memisahkan pembalap-pembalap wanita daripada mendukung. Saya sungguh kecewa harus melihat langkah mundur ini diambil."

Sophia Floersch, yang saat ini sedang berlaga di Formula 3 Eropa (dua tingkat di bawah F1), juga tidak setuju dengan ide tersebut.

"Saya setuju dengan argumen mereka, tapi saya sama sekali tidak setuju dengan solusinya. Wanita butuh dukungan jangka panjang dan mitra yang bisa dipercaya. Saya ingin bertarung dengan orang-orang terbaik dari olahraga ini."

Artikel Other open wheel berikutnya
W Series: Kompetisi single-seater khusus wanita

Artikel sebelumnya

W Series: Kompetisi single-seater khusus wanita

Next article

Coulthard beri alasan mengapa perlu ada balap formula khusus wanita

Coulthard beri alasan mengapa perlu ada balap formula khusus wanita
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan Other open wheel
Penulis Jonathan Noble
Tipe artikel Breaking news