WEC
R
Sebring
17 Mar
Dibatalkan
R
Spa-Francorchamps
29 Apr
Event berikutnya
56 hari
R
Monza
16 Jul
Event berikutnya
134 hari
R
Fuji
24 Sep
Event berikutnya
204 hari
R
Bahrain
18 Nov
Event berikutnya
259 hari
Selengkapnya:

Webber: Kami belum keluar dari persaingan titel WEC

Mark Webber percaya bahwa ia, Brendon Hartley, dan Timo Bernhard masih berada dalam kontensi perebutan titel juara FIA World Endurance Championship meskipun awal musim yang megecewakan.

Webber: Kami belum keluar dari persaingan titel WEC

Juara bertahan WEC tersebut baru mengumpulkan 1,5 poin setelah dua ronde pertama musim ini di Silverstone dan Spa. Pada dua balapan tersebut mereka mengalami masalah saat memimpin balapan.

Trio pembalap itu pulang dengan tangan hampa dari balapan Silverstone setelah Hartley mengalami kecelakaan hebat setelah ia bersentuhan dengan mobil Porsche 911 RSR GTE-Am milik Mike Wainwright saat ia berusaha mengeoverlapnya.

Tiga minggu berikutnya di Spa, mobil #1 itu bersaing dengan ketat di barisan depan bersama mobil #5 dari Toyota sebelum mereka mengalami dua kebocoran yang terjadi secara beruntun, mengakibatkan mereka harus menghabiskan waktu yang lama di pit untuk mengganti girboks depan.

Webber, Hartley, dan Bernhard menyelesaikan balapan dengan jumlah putaran yang cukup untuk memenuhi persayaratan dan menambah setengah poin pada satu poin yang mereka peroleh dari raihan pole sebelumnya.

Tetapi, saat berkata kepada Motorsport.com, Webber kukuh bahwa masih terlalu dini untuk mengeluarkan mereka dari peta persaingan perebutan juara, terutama dengan poin dua kali lipat yang diberikan pada balapan Le Mans 24 Jam bulan depan.

Ketika ditanya apakah kru mobil #1 itu masih memiliki peluang untuk memenangkan kejuaraan, pembalap Australia itu membalas: “Dengan kemenangan di Le Mans? Ya.

“Pada umumnya, kami sudah melakukan dengan baik [dalam hal realibiltas], mobil kami berjalan dengan baik, tetapi kami mengalami dua insiden.

“Brendon bersentuhan dengan mobil backmarker saat memimpin balapan dengan jarak 40 detik, hal itu bisa terjadi.

“Kemudian di sini [di Spa] Brendon membalap dengan stint pertama yang luar biasa, dan Timo juga sedang dalam performa terbaiknya – tetapi anda harus dapat finish pada akhirnya.

“[Tanpa kebocoran ban] Kami mungkin saja dapat bertarung dengan Toyota, namun merekapun juga mengalami masalah mesin – balapan ini penuh dengan kata-kata “seharusnya”,”bila saja”,”bisa saja” bagi semuanya.

“Kami tidak dapat berharap apapun”

Sementara Hartley, tetap berhati-hati dengan peluang kru #1 untuk dapat memenangkan balapan Le Mans untuk Porsche dua kali secara beruntun. Ia memperkirakan pertarungan tiga arah dari semua pabrikan LMP1.

“Saya merasa percaya diri bersama tim dan rekan satu tim saya,” pembalap Selandia Baru itu berkata kepada Motorsport.com.

“Tetapi anda tidak pernah dapat pergi ke Le Mans dan berpikir anda akan memenangi balapan tersebut, karena untuk memenangkan balapan itu tanpa insiden akan menjadi tantangan yang berat.

“Balapan ini akan sangat sulit – Toyota sepertinya menempatkan semua fokusnya ke balapan Le Mans, mungkin lebih dari kami, dan Audi juga sangat cepat di lurusan.

“Mark, Timo, dan saya sendiri sedang berada dalam performa yang bagus, tetapi kami tidak dapat berharap apapun. Kami hanya perlu memberikan yang terbaik dan melihat hasilnya setelah 24 jam.”

Laporan tambahan dari Filip Cleeren

 

dibagikan
komentar
Sam Bird: Rekor 100 persen berlanjut di Spa

Artikel sebelumnya

Sam Bird: Rekor 100 persen berlanjut di Spa

Artikel berikutnya

G-Drive dan Berthon berpisah menjelang Le Mans

G-Drive dan Berthon berpisah menjelang Le Mans
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan WEC
Pembalap Mark Webber , Timo Bernhard , Brendon Hartley
Tim Porsche Team
Penulis Jamie Klein