Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia
WRC Rally Poland

Kubica Ingin Ikut WRC untuk Bersenang-senang

Pemenang balapan Formula 1, Robert Kubica, tidak menutup kemungkinan untuk kembali mengikuti reli di masa depan.

#83 AF Corse Ferrari 499P: Robert Kubica

Pembalap yang kini berkutat di WEC Hypercar tersebut mengaku kangen reli. Ia mempertimbangkan untuk kembali ke disiplin ini di masa depan untuk bersenang-senang alih-alih berkompetisi.

Pria 39 tahun itu sekarang bekerja untuk AF Corse Ferrari Hypercar di Kejuaraan Ketahanan Dunia. Kendati demikian, ia terus mengikuti Kejuaraan Reli Dunia (WRC) dengan seksama, setelah berkompetisi di sana sejak 2013 hingga 2016.

Kubica pernah memenangkan kejuaraan WRC2 pada tahun 2013 sebelum berkompetisi di kelas teratas selama dua musim berikutnya. Ia mengendarai Ford Fiesta yang dibuat oleh M-Sport, mencatatkan 14 kemenangan di berbagai Special Stage. Hasil terbaiknya di posisi keenam di Argentina pada 2014.

Setelah melakukan start terakhir pada 2016, Kubica kembali ke F1 bersama Williams tiga tahun kemudian, membawanya ke DTM sebelum pindah ke balap mobil sport dan WEC pada 2021.

Ada spekulasi mengenai kembalinya Kubica di reli, yang menghadiri kunjungan WRC ke negara asalnya, Polandia, awal bulan ini. Ketika ditanya apakah ia ingin kembali lagi di masa depan, ia mengatakan kepada Motorsport.com.

"Sejujurnya, saya sedikit merindukan reli. Saya adalah penggemar berat mereka. Namun sekarang, saya memiliki kesibukan lain dalam program balap saya, jadi sejak saya berhenti dari reli di awal 2016, saya lebih melihat reli dari sudut pandang penggemar, sebagai pendukung,” ujarnya.

Baca Juga:

"Saya mengikuti apa yang terjadi (di WRC). Saya mengikuti reli lebih dari apa pun. Jika (kembali) bisa sedikit bersenang-senang, ya, tapi tidak dalam semangat kompetisi. Tentu saja, ada beberapa reli di kalender yang saya tonton, dan saya pikir itu akan menyenangkan untuk dilakukan.

“Tapi kemudian, saya ingat betapa banyak usaha dan persiapan yang dilakukan untuk itu. Namun, jika Anda melakukannya untuk bersenang-senang, Anda bisa menjadi bagian dari sebuah reli tanpa tekanan yang berarti."

Kubica kini menjadi bagian dari kancah WEC yang sedang berkembang pesat dan telah menyaksikan pertumbuhan signifikan dalam minat pabrikan dengan sembilan tim yang kini terwakili di kelas Hypercar/LMDh.

Robert Kubica, Subaru Impreza WRC

Robert Kubica, Subaru Impreza WRC

Foto oleh: Andre Vor / Sutton Images

Hal ini secara tidak langsung membuatnya mendapatkan satu kursi di Ferrari Hypercar yang dikelola AF Corse, menyusul kembalinya tim asal Italia tersebut ke kejuaraan yang telah lama ditunggu-tunggu tahun lalu.

Setelah melihat ledakan minat pabrikan di WEC, Kubica berharap WRC dapat mengalami hal serupa dan percaya bahwa reli terus menawarkan sesuatu yang istimewa bagi para penggemar dan pabrikan.

Namun, saat peraih 12 kali podium F1 tersebut bersiap-siap untuk kunjungan WEC ke Brasil akhir pekan ini, ia mengakui bahwa masih banyak yang harus dilakukan agar reli dapat menikmati masa kejayaan yang sama.

"Ini adalah topik yang kompleks dan akan membutuhkan keterlibatan berbagai pihak," ucap Kubica, ketika ditanya bagaimana WRC bisa mengikuti jejak WEC.

"Saya rasa apa yang terjadi sekarang (di WRC) bukanlah sesuatu yang berkaitan dengan zaman sekarang, melainkan sebuah tren yang mungkin dimulai ketika saya masih di WRC. Sayangnya, dalam kehidupan modern, orang cenderung menghargai berbagai jenis olahraga dan cara balapan yang berbeda dengan olahraga motor pada umumnya.

Andreas Mikkelsen, Torstein Eriksen, Hyundai World Rally Team Hyundai i20 N Rally1

Andreas Mikkelsen, Torstein Eriksen, Hyundai World Rally Team Hyundai i20 N Rally1

Foto oleh: Tomasz Kaliński

"Saya masih berpikir bahwa reli menawarkan sesuatu yang istimewa, terutama dari sudut pandang penggemar. Di WEC, telah terjadi peningkatan besar pada pabrikan dalam dua tahun terakhir dan levelnya meningkat secara besar-besaran.

“Para pabrikan menarik pabrikan lain, dan inilah yang membuat reli kesulitan untuk menarik pabrikan baru dan, seperti yang saya katakan, ini adalah topik yang rumit, tapi untungnya saya tidak perlu memikirkannya.

"Namun dari sudut pandang penggemar, saya ingin melihat sesuatu seperti yang terjadi di WEC, itu akan sangat istimewa dan bermanfaat bagi semua orang. Hal ini sudah lama tidak terjadi. Saya tahu banyak orang yang mencoba dan saya pikir tidak ada satu pun peluru perak, tetapi akan membutuhkan kerja keras untuk mencoba dan memperbaiki banyak hal."

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya WRC Luncurkan Program untuk Pereli Wanita Muda
Artikel berikutnya Produk Sampingan dari Uji Coba Mobil WRC Non-hibrida M-Sport

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia