Ducati Akui Proyek WSBK Terinspirasi dari MotoGP

CEO Ducati, Claudio Domenicali, membantah Panigale V4R merupakan replika dari Desmosedici GP, tapi mengakui jika kedua motor tersebut tak jauh berbeda.

Ducati Akui Proyek WSBK Terinspirasi dari MotoGP

Ducati masih menantikan gelar kedua di kejuaraan dunia MotoGP sejak terakhir dipersembahkan Casey Stoner pada 2007, dan dua titel di World Superbike diberikan oleh Troy Bayliss (2008) dan Carlos Checa (2011).

Motor baru yang diperkenalkan awal 2019, Panigale V4 R, untuk berlaga di WSBK memancing perhatian publik. Para petinggi Ducati bahkan mengatakan motor itu memiliki DNA MotoGP.

Hal itu dibuktikan lewat keberhasilan Alvaro Bautista yang mendominasi paruh pertama WSBK 2019, serta sempat membuat Jonathan Rea khawatir rekornya bakal terpatahkan.

Walau tahun ini performa mereka sedikit alami penurunan semenjak, tetapi Scott Redding masih mampu mengakhiri musim sebagai runner-up.

Selama libur musim dingin, Ducati terus bekerja keras untuk membangun Panigale V4 R lebih nyaman dikendarai, terutama demi mengalahkan Kawasaki Ninja ZX-10RR.

“V4 R memiliki mesin yang hampir mirip dengan motor MotoGP, karena kami terinspirasi dari sana saat membangun motor,” kata Domenicali seperti dilansir Speedweek.com.

“Jika Anda melihat pada mesin, motor memiliki rasio bore-to-stroke yang sama dan tenaga mesin yang sama, yaitu 1.000cc. Tapi jelas, desain mesin Panigale jauh berbeda. V4 R memiliki harga yang rasional sehingga Anda bisa memilikinya.

“Anda bisa merasakan DNA MotoGP karena kami menerapkan teknologi dan konsep yang sama pada Panigale. Ini juga membuat WSBK mendapat keuntungan dari MotoGP. Anda bisa memiliki dasar kuat untuk membangun motor kompetitif.”

Baca Juga:

Seperti diketahui, motor yang digunakan WSBK merupakan produksi massal. Setiap tim yang berkompetisi melakukan memodifikasi beberapa bagian dengan komponen balap dan mengubah setelan elektronik demi meningkatkan performa motor.

Domenicali mengatakan, WSBK dan MotoGP tak akan pernah sama lantaran kedua motor yang digunakan dibangun dengan tujuan berbeda.

“MotoGP sepenuhnya dibangun berdasarkan prototipe dan itu membutuhkan anggaran yang sangat besar, sedangkan membangun motor Superbike anggarannya masih masuk akal,” ucapnya.

“Itu sebabnya saya tak banyak mengeluh tentang WSBK. Saya tak melihat ada masalah besar di kejuaraan ini.

“Kami harus melihat dua kejuaraan ini secara terpisah, baik itu pembalap, trek, teknologi, dan anggarannya. Anda juga harus menempuh cara lain untuk meraih gelar.”

Chaz Davies, ARUBA.IT Racing Ducati

Chaz Davies, ARUBA.IT Racing Ducati

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

dibagikan
komentar
Galeri Foto: Wajah Baru Tikungan 10 Sirkuit Catalunya

Artikel sebelumnya

Galeri Foto: Wajah Baru Tikungan 10 Sirkuit Catalunya

Artikel berikutnya

Ini Faktor yang Bikin Davies Bertahan

Ini Faktor yang Bikin Davies Bertahan
Muat komentar