Nyaris tersingkir dari WorldSBK, Laverty: Saya stres

dibagikan
komentar
Nyaris tersingkir dari WorldSBK, Laverty: Saya stres
Oleh:
Co-author: Oriol Puigdemont
26 Des 2018 17.11

Kontrak yang tidak diperpanjang oleh Shaun Muir Racing (SMR) membuat Eugene Laverty dalam tekanan berat. Ia bahkan sampai ketakutan andai tidak bisa lagi balapan World Superbike.

SMR, menurunkan motor dengan dukungan Aprilia dan mengusung nama Milwaukee Aprilia pada 2018, beralih untuk menjadi pabrikan BMW musim 2019. Laverty didepak, sebagai gantinya tim menggaet duet Tom Sykes-Markus Reiterberger.

Usai masa depan yang tak menentu, Laverty akhirnya berhasil mencapai kesepakatan dengan Go Eleven Ducati. Namun rekan setim Lorenzo Savadori terpaksa hijrah ke balap motor listrik MotoE bersama Team Trentino Gresini.

“Sejujurnya, sangat stres, karena tidak memiliki apa-apa pada akhir Oktober dan itu tidak ideal,” tutur Laverty kepada Motorsport.com saat event "La 100km dei Campioni" di Tavullia, Italia pertengahan bulan lalu.

“Saya sangat beruntung mendapatkan tim, karena masih ada beberapa pembalap lain di (World) Superbike yang kehilangan kursi, dan itulah yang menakutkan.

“Yang penting saya punya motor, dan hal kedua adalah motornya bagus,” ucapnya.

Baca Juga:

Setelah mengetahui tak lagi bagian dari rencana SMR pada 2019, Laverty menyambangi paddock MotoGP di Malaysia untuk bertemu dengan Aprilia, sekaligus mengeksplorasi opsi agar tetap berada di WorldSBK.

“Saya terbang ke Qatar untuk balapan terakhir kami (di WorldSBK) dan rencana saya adalah pulang ke rumah dari Qatar,” ungkapnya.

“Pada akhirnya saya harus mengubah penerbangan saya ke Kuala Lumpur untuk berbicara dengan Aprilia di sana, karena pada saat itu kami sedang berusaha membuat sesuatu demi mempertahankan RSV4 di grid.

“Sayangnya, itu tidak mungkin, tetapi itu bagian dari pekerjaan. Ketika Anda kehilangan kursi, Anda harus mencari di mana-mana. Saya terus berjuang, saya tidak menyerah,” tandas Laverty.

Ditanya tentang prospek tahun depan, ia menjawab: “Saya tahu Ducati selalu memberi pelanggan mereka level motor yang sangat baik, seperti Barni Racing musim ini dengan (Xavi) Fores. Dia mampu bertarung melawan pembalap-pembalap pabrikan. Itulah targetnya.

“Sepertinya mereka akan bertarung di depan melawan Kawasaki. Johnny (Rea) masih terkuat, dan kami perlu mengejarnya. Tapi saat tes pertam, motor sudah sangat mengesankan,” tukas mantan pembalap MotoGP itu.

Slider
List

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia
1/10

Foto oleh: Gold and Goose / LAT Images

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia
2/10

Foto oleh: Gold and Goose / LAT Images

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia
3/10

Foto oleh: Gold and Goose / LAT Images

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia
4/10

Foto oleh: Gold and Goose / LAT Images

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia
5/10

Foto oleh: Gold and Goose / LAT Images

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia
6/10

Foto oleh: Gold and Goose / LAT Images

Eugene Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia

Eugene Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia
7/10

Foto oleh: Gold and Goose / LAT Images

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia
8/10

Foto oleh: Gold and Goose / LAT Images

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia
9/10

Foto oleh: Gold and Goose / LAT Images

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia

Eugene Laverty, Milwaukee Aprilia
10/10

Foto oleh: Gold and Goose / LAT Images

Next article
Rea dianggap buang peluang di MotoGP

Artikel sebelumnya

Rea dianggap buang peluang di MotoGP

Next article

Kaleidoskop balap motor 2018: Januari-Maret

Kaleidoskop balap motor 2018: Januari-Maret
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan World Superbike
Pembalap Eugene Laverty
Tim Team Go Eleven , Milwaukee Aprilia
Penulis Jamie Klein