Red Bull beberkan bukti kelemahan mesin Renault

dibagikan
komentar
Red Bull beberkan bukti kelemahan mesin Renault
Oleh:
Co-author: Christian Nimmervoll
28 Des 2018 14.15

Konsultan motorsport Red Bull, Helmut Marko, menjadikan data GPS sebagai bukti kelemahan mesin Renault yang dinilai telah menghambat progres timnya sepanjang Formula 1 2018.

Kerja sama antara Red Bull dan Renault, dijalin sejak 2007, membuahkan 59 kemenangan dan empat gelar ganda Formula 1 yang direngkuh secara beruntun.

Namun, seiring diterapkannya regulasi mesin V6 turbohibrida, skuat Milton Keynes tampak kesulitan menyaingi Ferrari dan Mercedes dalam perebutan titel.

Hubungan Red Bull dengan Renault juga semakin tegang, berujung pada perubahan nama mesin menjadi Tag Heuer sejak 2016.

Red Bull bersikeras, mesin buatan pabrikan Perancis itu kurang kompetitif dan memiliki performa yang jauh di bawah ekspektasi mereka.

"Sejak awal, [mesin] kami seperti berada di kelas B. Kami kekurangan 70 dk saat kualifikasi," papar Marko dalam wawancara eksklusif bersama Motorsport.com.

"Di trek-trek lain malah bisa lebih rendah lagi. Jika dirata-rata selalu ada selisih 40 dk lebih sedikit dibanding mesin-mesin lain."

Marko melanjutkan, "Kami terkadang digambarkan sebagai tim yang hanya bisa mengeluh. Tapi data dari GPS jelas-jelas menunjukkan betapa lemahnya kami di trek lurus, dan betapa kuatnya kami di tikungan. Dari situ kami bisa mendapatkan angkanya.

"Ketika mesin Ferrari bekerja pada level puncaknya, bedanya bisa lebih ekstrem lagi."

Baca Juga:

'Mode pesta' dari Honda

Konflik Red Bull-Renault akhirnya sampai pada titik puncaknya, di mana kedua belah pihak resmi mengakhiri kerja sama mereka usai berakhirnya musim 2018. Musim depan, skuat minuman berenergi itu bakal beralih ke mesin Honda.

Red Bull dan tim junior mereka, Toro Rosso – lebih dulu menggunakan Honda pada 2018, mengklaim tenaga mesin buatan pabrikan Jepang tersebut sudah melebihi Renault.

"Angka-angkanya membuat kami optimistis. Begitu juga dengan meningkatnya performa. Untuk kali pertama, kami bakal mendapat 'mode pesta'! Mesin Honda sudah sedikit lebih bagus dibanding Renault.

"Jika Anda menggabungkan data GPS kami dengan data yang disediakan Honda, maka Anda bisa melihat kami akan bisa menyaingi Ferrari dan Mercedes," tandasnya.

Slider
List

1/10

Foto oleh: Sutton Images

Christian Horner, Team Principal Red Bull Racing , Dr Helmut Marko, Konsultan Motorsport Red Bull, Cyril Abiteboul, Renault Sport F1

2/10

Foto oleh: Jerry Andre / Sutton Images

3/10

Foto oleh: Sutton Images

Christian Horner, Team Principal Red Bull Racing , Dr Helmut Marko, Konsultan Motorsport Red Bull, Cyril Abiteboul, Renault Sport F1

4/10

Foto oleh: Sam Bloxham / LAT Images

5/10

Foto oleh: Sam Bloxham / LAT Images

6/10

Foto oleh: Zak Mauger / LAT Images

7/10

Foto oleh: Andy Hone / LAT Images

8/10

Foto oleh: Mark Sutton / Sutton Images

9/10

Foto oleh: Andy Hone / LAT Images

10/10

Foto oleh: Andy Hone / LAT Images

Next article
Mercedes samai rekor Ferrari, Todt beri selamat

Artikel sebelumnya

Mercedes samai rekor Ferrari, Todt beri selamat

Next article

F1 mencari alternatif pengganti penalti grid

F1 mencari alternatif pengganti penalti grid
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan Formula 1
Tim Red Bull Racing Shop Now , Renault F1 Team
Penulis Aditya Gagat
Tags berita f1