Jarvis: Rossi tak lagi masa depan Yamaha

Team Principal Yamaha, Lin Jarvis, mengakui bahwa Valentino Rossi tidak lagi menjadi masa depan skuat Iwata di MotoGP. Pertanda fokus beralih pada Maverick Vinales?

Jarvis: Rossi tak lagi masa depan Yamaha

Walau terikat kontrak sampai akhir 2020, performa The Doctor jauh dari kata menggembirakan. Dua tahun tanpa kemenangan, bahkan tiga kali kegagalan finis beruntun musim ini – membuatnya digusur Vinales dari lima besar klasemen sementara.

Selain performa yang buruk, Rossi bahkan kini tertutup bayang-bayang Fabio Quartararo. Sang rookie Petronas Yamaha SRT tampil begitu mengesankan. Tak hanya mengklaim tiga kali pole position, namun juga berhasil mengoleksi dua podium.

“Hingga 2010, Valentino telah mempersembahkan empat titel – 2004, 2005, 2008 dan 2009 – jadi ketika dia meninggalkan kami (hijrah ke Ducati) itu berdampak besar. Akan seperti (Marc) Marquez meninggalkan Honda sekarang,” ujar Jarvis dalam wawancara eksklusif kepada Motorsport.com.

“Sekarang dia berada pada tahap yang berbeda dalam hidupnya, tahap yang berbeda dalam kariernya, dan dengan segala hormat dia tidak lagi masa depan dari partisipasi kami di MotoGP.

“Dia masih bisa berada di sini untuk satu tahun, dua tahun atau tiga tahun lagi – kami harus melihat berapa lama dia tetap kompetitif. Namun sekarang ini hubungannya berbeda, ketergantungan yang berbeda padanya.

“Bukannya dia tidak penting. Dia penting. Peran dan fungsinya akan berbeda, tetapi saya harap dia tetap sebagai brand ambassador dan partner (kami) saat dia semakin tua.”

Baca Juga:

Jarvis lalu mengatakan, Yamaha bakal memainkan peran dalam menentukan kapan Rossi akhirnya memutuskan pensiun. Pun demikian, ia berharap The Doctor dapat memberikan sinyal saat mendekati akhir kariernya.

Ditanya apakah keputusan Rossi untuk gantung helm datang dari sang pembalap sendiri atau melibatkan Yamaha, Jarvis menjawab: “Pastinya akan menjadi keputusan kedua belah pihak.

“Saya pikir dia pasti akan menjadi orang pertama yang memutuskan kapan dia merasa tidak mampu kompetitif seperti yang diinginkan, atau motivasinya mulai berkurang. Tanda-tanda pertama pasti akan datang dari sisinya.

“Namun bagi saya, saya sama sekali tidak mengharapkan konflik. Saya kira, kami akan tiba pada pemikiran yang sama pada saat yang sama.”

Lin Jarvis, Team Principal Yamaha MotoGP

 Lin Jarvis, Team Principal Yamaha MotoGP
1/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing, Maverick Vinales, Yamaha Factory Racing, Maio Meregalli, Lin Jarvis, Team Principal Yamaha MotoGP, Yamaha Factory Racing Managing Director, Kouichi Tsuji, President of Yamaha Motor Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing, Maverick Vinales, Yamaha Factory Racing, Maio Meregalli, Lin Jarvis, Team Principal Yamaha MotoGP, Yamaha Factory Racing Managing Director, Kouichi Tsuji, President of Yamaha Motor Racing
2/10

Foto oleh: Yamaha MotoGP

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
3/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
4/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
5/10

Foto oleh: MotoGP

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
6/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
7/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
8/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing, sliding

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing, sliding
9/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
10/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

dibagikan
komentar
Morbidelli beri nilai 7,5 untuk penampilannya

Artikel sebelumnya

Morbidelli beri nilai 7,5 untuk penampilannya

Artikel berikutnya

Komisi GP revisi regulasi aerodinamika MotoGP 2020

Komisi GP revisi regulasi aerodinamika MotoGP 2020
Muat komentar