Terlihat sedih, Rossi sarankan Vinales turunkan ekspektasi

Valentino Rossi menyarankan Maverick Vinales untuk menurunkan ekspektasi, agar tidak terbebani dengan inkonsistensi Yamaha sepanjang pramusim.

Terlihat sedih, Rossi sarankan Vinales turunkan ekspektasi
Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing

Foto oleh: Gold and Goose / LAT Images

Vinales memuncaki dua dari sembilan hari tes pramusim 2018, dan menyelesaikan hari terakhir tes Qatar di posisi kelima. Namun, kecepatannya tampak menurun.

Hasil terburuknya dalam pramusim bersama Yamaha adalah saat tes Thailand. Pembalap Spanyol itu juga mengaku kesulitan untuk tetap positif selama menjalani tes Qatar.

Ketika ditanya mengapa Vinales terlihat sedih dengan performanya akhir-akhir ini, Rossi menjawab: "Ya, Maverick terlihat sangat sedih. Tapi pada akhirnya dia posisi keempat atau kelima.

"Karena dia ingin tetap di posisi pertama dengan keunggulan satu detik [dari yang lainnya], dan tetap saja dia tidak akan senang," tambahnya sambil berseloroh.

"Ini adalah pendekatan yang berbeda. Menurut saya, dia [masih] muda, dan ingin untuk tetap di depan.

"Tapi MotoGP modern berubah sangat banyak. Bagi saya, karena batasan dengan ban sangat, sangat dekat untuk semuanya, Anda juga harus menderita."

Pada hari terakhir tes Qatar, tiga pembalap Yamaha menempati lima besar. Rossi sendiri duduk di posisi kedua, tertinggal dari pembalap satelit Yamaha Tech 3, Johann Zarco.

Meski demikian, The Doctor mengaku masih khawatir dengan performa motor pada balapan yang akan digelar 18 Maret mendatang.

"Kami mencoba banyak hal untuk ditingkatkan, dan kami memperbaiki [performa] ban depan. Tapi bagaimanapun saya rasa kami tidak tahu apa yang akan terjadi saat balapan," terangnya.

"Sampai pertengahan balapan, kami kuat. Tapi setelahnya kami memiliki 10 lap yang harus kami pahami.

"Biasanya, tahun lalu kami menderita [di sana]. Dan bagi saya itulah tempat di mana kami lebih kesulitan."

Rossi juga menambahkan kecelakaannya pada hari terakhir tes disebabkan oleh kurangnya feeling dengan ban kompon hard, yang mampu bertahan dalam jarak tempuh balapan.

"Saya mencoba ban depan hard, karena ban depan lain yang saya sukai sulit untuk bertahan hingga akhir [balapan]. Jadi, saya mencoba ban hard," tuturnya.

"Saya merasa di bagian kanantidak memiliki feeling yang baik, dan saya kemudian mengalami kecelakaan kecil."

Laporan tambahan oleh Oriol Puigdemont

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
1/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing

Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing
2/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
3/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing

Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing
4/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing

Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing
5/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing

Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing
6/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
7/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
8/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing and team celebrate

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing and team celebrate
9/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing

Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing
10/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

dibagikan
komentar
Musim kedua, Lorenzo tak kunjung nyaman dengan Ducati

Artikel sebelumnya

Musim kedua, Lorenzo tak kunjung nyaman dengan Ducati

Artikel berikutnya

Mulai 2019, KTM jalin kolaborasi dengan Tech 3

Mulai 2019, KTM jalin kolaborasi dengan Tech 3
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan MotoGP
Pembalap Valentino Rossi , Maverick Viñales
Tim Yamaha Factory Racing
Penulis Valentin Khorounzhiy