GALERI: 50 tahun penggunaan sayap di Formula 1

dibagikan
komentar
GALERI: 50 tahun penggunaan sayap di Formula 1
Oleh: René Fagnan
Diterjemahkan oleh: Aditya Siregar
1 Feb 2018 09.57

Sayap pertama kali tampil di Fomula 1 pada tahun 1968, meski sebelumnya telah digunakan pada mobil balap kategori lainnya.

Pada dekade 1960an, aerodinamika merupakan hal gelap. Belum banyaknya terowongan angin dan alat-alat pendukung menjelaskan mengapa ada solusi aero berhasil secara ajaib, meski banyak juga yang gagal mengenaskan.

Dalam periode sama, mesin Formula 1 meningkatkan kapasitasnya dari 1.500cc menjadi unit tiga liter. Tenaga mencapai 450k dan kurangnya traksi dan gigitan aspal membuat catatan waktu menjadi lamban, ditambah fakta bahwa ban masa itu masih tipis dan terbuat dari karet keras.

Insinyur pun mencari cara agar mobil dapat melahap tikungan lebih kencang, sehingga mencatat waktu lebih baik. Mereka tahu bahwa cara termudah memperbaiki grip adalah memberikan tekanan tertentu pada setiap ban. Tetapi, bagaimana caranya?

Mike Spencer, Phil Hill, Chaparral 2F-Chevrolet
Mike Spencer, Phil Hill, Chaparral 2F-Chevrolet

Foto oleh: LAT Images

Solusi datang dari cabang balap lain, arena sportscar. Adalah Jim Hall, mantan pembalap GP yang memahami bahwa jika sayap normal dapat membuat pesawat terbang, jika dibalik akan memberikan gaya serupa tetapi ke arah berbeda. Daya angkat negatif harusnya mampu meningkatkan grip roda.

Hall pun menghadirkan Chaparral 2F nan legendaris tampil di kejuaraan dunia sportscar 1967, mobil sport (lengkap dengan pelat nomor!) diberi sayap besar di belakang yang diletakkan pada poros roda, bukan di bodi. Sayap juga bisa digerakkan, mirip DRS pada F1 saat ini.

Colin Chapman dari Lotus melihat hal ini dan menempatkan sayap lebih sederhana pada Lotus 49 di GP Monako 1968. Chapman tahu ia harus menyeimbangkan mobil F1-nya, lalu memutuskan untuk memasang sayap kecil di depan Lotus-nya Graham Hill dan lembaran metal melengkung di belakang.

Hill menempati posisi pole di jalanan Monako dengan keunggulan 0,6 detik atas posisi kedua Johnny Servoz-Gavin di Matra-Cosworth. Hill juga memenangkan lomba, mengirimkan pesan jelas sepanjang jalur pit.

Mauro Forghieri talks to Chris Amon, Ferrari 312
Mauro Forghieri bicara kepada Chris Amon, Ferrari 312

Foto oleh: LAT Images

Balap berikutnya diselenggarakan dua pekan kemudian di sirkuit panjang, cepat dan menakutkan Spa-Francorchamps. Mauro Forghieri dari Ferrari merancang sayap belakang yang dipasang pada Ferrari 312/67 dikemudikan Chris Amon. Tidak seperti lembaran besi melengkung versi Chapman, Forghieri merancang sayap terbalik betulan yang diduduk sepasang dudukan tersambung poros roda.

Amon mencatat posisi pole dengan 3m28,6d, sementara rekan setim Jacky Ickx dengan Ferrari tanpa sayap tidak mampu mencatat waktu lebih baik dari 3m34,3d, lima detik lebih lamban.

Pada balapan berikutnya di Zandvoort, Belanda, hampir semua mobil dilengkapi sayap dalam berbagai versi.

Akan tetapi, Chapman hadir dengan ide lain. Ia merancang sayap dengan lebar penuh dan menanamkannya pada dudukan panjang sehingga sayap dapat menerima udara tanpa hambatan dan lebih efisien. Ini memaksa tim produksi Lotus menghadirkan wishbone baru untuk suspensi dan kopel baru.

Apa terjadi berikutnya, penerapan sayap berlangsung dengan sangat liar. Mobil hadir dan membalap dengan sayap diposisikan sangat tinggi dengan dudukan pipa tipis sehingga nyaris tak mampu menahan gaya ditimbulkan. Seperti dugaan, beberapa sayap mulai retak, bengkok, atau bahkan patah, menimbulkan insiden yang menakutkan.

Badan penyelenggara kemudian mengubah regulasi mengenai sayap agar lebih aman dan kurang efisien, melahirkan sayap kita lihat saat ini pada mesin-mesin F1.

Slider
List

Graham Hill, Lotus 49B

Graham Hill, Lotus 49B
1/12

Foto oleh: LAT Images

Chris Amon, Ferrari 312

Chris Amon, Ferrari 312
2/12

Foto oleh: LAT Images

Lucien Bianchi, Cooper T86B-BRM

Lucien Bianchi, Cooper T86B-BRM
3/12

Foto oleh: LAT Images

Jackie Oliver, Lotus 49B Ford

Jackie Oliver, Lotus 49B Ford
4/12

Foto oleh: LAT Images

Jackie Stewart, Matra MS10 Ford

Jackie Stewart, Matra MS10 Ford
5/12

Foto oleh: LAT Images

John Surtees, Honda RA301

John Surtees, Honda RA301
6/12

Foto oleh: LAT Images

Jack Brabham, Brabham BT26

Jack Brabham, Brabham BT26
7/12

Foto oleh: LAT Images

Bruce McLaren, McLaren M7A Ford

Bruce McLaren, McLaren M7A Ford
8/12

Foto oleh: LAT Images

Graham Hill,Lotus 49B-Ford, leads Jackie Stewart, Matra MS10-Ford

Graham Hill,Lotus 49B-Ford, leads Jackie Stewart, Matra MS10-Ford
9/12

Foto oleh: LAT Images

Pedro Rodríguez

Pedro Rodríguez
10/12

Jacky Ickx, Ferrari 312

Jacky Ickx, Ferrari 312
11/12

Foto oleh: LAT Images

Jochen Rindt, Brabham BT26-Repco

Jochen Rindt, Brabham BT26-Repco
12/12

Foto oleh: LAT Images

Artikel Formula 1 berikutnya
Formula 1 akan hilangkan grid girl mulai 2018

Artikel sebelumnya

Formula 1 akan hilangkan grid girl mulai 2018

Next article

Trailer dokumenter: Alonso nyaris tinggalkan McLaren

Trailer dokumenter: Alonso nyaris tinggalkan McLaren
Load comments

Tentang artikel ini

Kejuaraan Formula 1
Penulis René Fagnan
Tipe artikel Nostalgia