MotoGP Mailbag: Tim Rossi di grid kelas premier?

Dalam edisi terbaru Motorsport.com MotoGP Mailbag, editor kami, Oriol Puigdemont, ditanya perihal perpisahan Tech 3 dan Yamaha. Apakah itu berarti Valentino Rossi membentuk tim di kelas premier?

MotoGP Mailbag: Tim Rossi di grid kelas premier?

Sky Racing Team VR46 launch: Moto2 riders Francesco Bagnaia, Luca Marini

Motor Francesco Bagnaia dan Luca Marini, Sky Racing Team VR46

Foto oleh: SKY Racing Team VR46

@MonteverdiOnyx: Setelah tes Thailand, After the Buriram test, apakah Anda melihat Suzuki mengancam Yamaha pada awal musim?

Dari apa yang sudah kita lihat sejauh ini, 100%. Tapi kita harus menunggu dan melihat apakah Yamaha bisa memecahkan masalah, walaupun perbaikan jangka pendek sepertinya tidak mungkin terjadi. Di sisi lain, Suzuki 2018 terlihat sangat impresif.

Alex Rins akhirnya mampu berlatih baik selama musim dingin, dan dengan pengalaman satu tahun, dia tampak lebih dewasa dan fokus. Suzuki berharap dia menekan dan menantang rekan setim Andrea Iannone.

Sedangkan Yamaha, hanya memiliki satu kesempatan lagi saat tes Qatar untuk menyelesaikan masalah sebelum musim baru dimulai. Dan baik Valentino Rossi maupun Maverick Vinales, tidak tampak optimistis dalam mengatasi masalah YZR-M1 dalam kondisi grip rendah.

Duell Sinclair (via email): Tahun lalu, saya hampi memenangi taruhan, bahwa Vinales akan menjuarai tiga balapan pertama. Apakah menurut Anda dia akan lebih kompetitif lagi tahun ini?

Melihat performa selama tes pramusim, saya tidak akan bertaruh lagi pada Vinales untuk memenangi balapan! Dia tampak sangat bingung di Thailand, dan kemungkinan Yamaha memperbaiki masalahnya dalam dua minggu adalah kecil, jika mereka belum menyelesaikannya pada tiga bulan.

M1 2018 sama sensitifnya dengan perubahan kondisi seperti motor pendahulunya yang merepotkan. Artinya, Rossi dan Vinales perlu memikirkan adaptasi gaya berkendara mereka – seperti Johann Zarco – juga mengkhawatirkan bagaimana memperbaiki motornya.

CR (via email): Menurut Anda, apakah Marc Marquez akan tetap di Honda sampai dia menyamai tujuh gelar Valentino Rossi di kelas premier?

Marquez masih berusia 25 tahun, dan memiliki karier panjang ke depan di MotoGP. Tampaknya tak terelakkan, bagaimanapun, pada suatu saat dia harus meninggalkan Honda untuk menjaga motivasinya pada level yang sama.

Sebuah kontrak baru membuatnya tetap di Honda hingga akhir 2020, tapi setelah itu, Anda tidak bisa mengesampingkan dia akan bergabung dengan rival pabrikan. Lagi pula, dia ingin menunjukkan bahwa, seperti Rossi atau Casey Stoner, dia bisa merebut titel dengan pabrikan lain.

@nugiepratomo: Apakah Yamaha akan berada di posisi yang kurang menguntungkan jika tidak memiliki tim satelit pada 2019, menyusul perpisahan dengan Tech 3?

Meskipun Yamaha tidak memiliki kesepakatan satelit pada 2019 saat ini, Angel Nieto Team dan Avintia Racing sangat tertarik untuk menggantikan Tech 3. Jadi, jangan berharap hanya ada dua M1 di grid musim depan.

Konon, tanggapan Yamaha terhadap bangkitnya Zarco sudah kontraproduktif. Pabrikan Jepang itu masih menolak untuk menyediakan satelit dengan motor terbaru, yang merupakan kerugian dibanding dengan Honda dan Ducati, ketika menghadapi masa-masa sulit – seperti sekarang ini.

@bertola_twit: Menurut Anda, apakah perpisahan Yamaha-Tech 3 terkait dengan masuknya VR46 ke MotoGP tahun depan?

Saya tidak berpikir perpisahan itu secara langsung terkait dengan VR46. Katalisatornya adalah Tech 3 dibuat sebagai tawaran yang lebih menarik oleh KTM.

Hingga saat ini, Rossi telah bersikeras tidak ingin masuk ke manajemen tim, setidaknya di depan publik. Tapi pembalap Italia itu cenderung menunggu momen yang tepat bagi VR46 untuk melangkah ke kelas premier.

Terlebih lagi, Rossi akan menjadi bos tim yang ideal mengingat kekayaan pengalamannya baik di dalam maupun di luar lintasan, dan peralihannya tampak tak terelakkan cepat atau lambat. Tidak mungkin melihat sosok berusia 39 tahun itu tinggal jauh dari paddock yang telah menjadi hidupnya selama lebih dari 20 tahun.

Jika Anda punya pertanyaan MotoGP yang ingin dijawab Oriol untuk edisi berikutnya, tweet dengan menggunakan #MotoGPMailbag atau email kami ke: motogpmailbag@motorsport.com.

Alex Rins, Team Suzuki MotoGP

Alex Rins, Team Suzuki MotoGP
1/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Andrea Iannone, Team Suzuki MotoGP

Andrea Iannone, Team Suzuki MotoGP
2/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing

Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing
3/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Maverick Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing

Maverick Maverick Viñales, Yamaha Factory Racing
4/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Marc Marquez, Repsol Honda Team

Marc Marquez, Repsol Honda Team
5/10

Foto oleh: Repsol Media

Marc Marquez, Repsol Honda Team

Marc Marquez, Repsol Honda Team
6/10

Foto oleh: Repsol Media

Johann Zarco, Monster Yamaha Tech 3

Johann Zarco, Monster Yamaha Tech 3
7/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
8/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing

Valentino Rossi, Yamaha Factory Racing
9/10

Foto oleh: Gold and Goose / Motorsport Images

Launching Sky Racing Team VR46 2018

Launching Sky Racing Team VR46 2018
10/10
dibagikan
komentar
Suzuki optimistis turunkan tim satelit pada 2019

Artikel sebelumnya

Suzuki optimistis turunkan tim satelit pada 2019

Artikel berikutnya

Marquez-Pedrosa puji metode kerja baru Honda

Marquez-Pedrosa puji metode kerja baru Honda
Muat komentar

Tentang artikel ini

Kejuaraan MotoGP
Pembalap Valentino Rossi
Tim Team VR46
Penulis Oriol Puigdemont