Formula 1
R
F1 GP Emilia Romagna
18 Apr
FP1 dalam
3 hari
R
F1 GP Spanyol
06 Mei
Event berikutnya
23 hari
R
F1 GP Arab Saudi
03 Des
Event berikutnya
234 hari
Selengkapnya:

Vettel Nilai Amarah Leclerc di GP Turki Berlebihan

Sebastian Vettel plans to tell Charles Leclerc that he should not beat himself up over missing out on "irrelevant" Formula 1 results like at the Turkish Grand Prix

Vettel Nilai Amarah Leclerc di GP Turki Berlebihan

Lelcerc dibuat frustrasi oleh dirinya sendiri setelah kesalahan yang ia buat di lap terakhir GP Turki membuka celah bagi Sergio Perez dan Vettel meraih podium.

Berbicara dengan timnya lewat radio usai balapan, Leclerc melabeli dirinya sendiri sebagai orang "bodoh", sama seperti insiden yang ia alami di Baku saat sesi kualifikasi musim lalu.

"Saya melakukan pekerjaan yang buruk! Saya melakukan pekerjaan yang buruk! Saya melakukan pekerjaan yang sangat buruk," teriak Leclerc saat berbicara dengan timnya lewat radio.

Baca Juga:

Kesalahan yang dibuat oleh Leclerc menjadi angin segar bagi Vettel, karena pembalap asal Jerman itu berhasil meraih podium perdananya di musim ini.

Berkaca pada insiden tersebut, Vettel memberikan saran agar Leclerc tak perlu gusar dengan hasil seperti itu.

Jika dibandingkan dengan masa depannya, gagal meraih podium adalah hal yang sederhana.

"Memiliki rekan setim seperti Charles, saya sering sekali melihat diri saya dalam dirinya," tutur Vettel.

"Dia jauh lebih muda dan lebih cepat. Itu adalah fakta. Saya belum berbicara dengannya mengenai insiden itu, tapi saya akan mengingatkannya bahwa berada di podium atau tidak untuk saat ini tak terlalu penting baginya.

"Dia masih memiliki masa depan dan masih banyak podium yang bisa ia raih, saya yakin itu.

"Dia boleh marah dan itu bagus. Dia melakukan kesalahan dan kehilangan podium. Tapi seperti yang saya bilang, jika melihat gambaran besarnya, ia tak perlu marah berlebihan."

Esteban Ocon, Renault F1 Team R.S.20, Charles Leclerc, Ferrari SF1000

Esteban Ocon, Renault F1 Team R.S.20, Charles Leclerc, Ferrari SF1000

Foto oleh: Charles Coates / Motorsport Images

Lebih lanjut, Vettel mengaku senang dengan apa yang diraih pembalap asal Monaco tersebut di usianya yang masih muda. Kesalahan-kesalahan di lap terakhir juga dinilainya selalu menyakitkan.

"Saya senang dengan apapun yang ia raih dan apa yang akan diraihnya di masa depan, karena dia adalah anak yang baik.

"Itu adalah balapan yang sangat sulit dan saya pikir kami semua pernah kehilangan segalanya saat balapan akan berakhir. Itu akan lebih menyakitkan jika terjadi di lap terakhir," Vettel mengakhiri.

dibagikan
komentar
 F1 Berencana Gelar 24 Balapan dalam Semusim

Artikel sebelumnya

F1 Berencana Gelar 24 Balapan dalam Semusim

Artikel berikutnya

Hamilton Memahami Peran Schumacher di Balik Kesuksesan F1

Hamilton Memahami Peran Schumacher di Balik Kesuksesan F1
Muat komentar