Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia
Formula 1 F1 GP Australia

Salah Setelan Mobil Penyebab Haas Gagal di Kualifikasi GP Australia

Pembalap Tim Haas F1 Kevin Magnussen, membeberkan faktor kegagalan timnya tampil kompetitif pada sesi kualifikasi Grand Prix Australia.

Kevin Magnussen, Haas VF-22, Esteban Ocon, Alpine A522

Setelah secara beruntun lolos ke sesi kualifikasi ketiga (Q3) di Bahrain dan Jeddah, Kevin Magnussen harus menerima nasib terhenti di kualifikasi pertama GP Australia. Ia akan memulai balapan dari P17. Sementara, rekan setimnya Mick Schumacher hanya akan start dari grid ke-15.

Namun, Magnussen tidak terlalu mengkhawatirkan performa mobil Haas. Justru ia merasa bahwa hasil kurang memuaskan saat kualifikasi itu diderita karena setelan mobil yang kurang baik.

"Saya pikir kami hanya tidak menemukan setelan yang cocok dengan lintasan ini. Memang kami tidak mengira perbedaannya akan sebesar ini," ujar pembalap asal Denmark tersebut.

"Kami sebenarnya sempat berharap lintasan akan mirip-mirip dengan layout yang lama. Tapi ternyata perbedaannya sangat terasa. Saya pikir kami tidak menemukan setelan mobil yang pas, dan itu membuat kami tampil kurang maksimal.

"Sebenarnya kualifikasi kami bisa berjalan mulus. Tapi memang sesi kali ini berantakan, adanya red flag membuat strategi kami berantakan. Sangat disayangkan."

Pun begitu, Magnussen mencoba untuk tetap optimistis. Ia merasa bahwa di Albert Park, ia bisa menyalip banyak mobil.

"Saya pikir kami bisa melakukan banyak overtake di lintasan ini. Saya juga merasa bahwa mobil akan lebih baik saat melaju dengan kecepatan balapan," tutur pembalap yang akrab disapa K-Mag ini.

"Kami memang tidak melaju seperti di Bahrain dan Jeddah, tapi kami bisa mendekati performa di sana nanti. Jadi saya merasa optimistis. Saya sangat menantikan aksi-aksi balapan," tuturnya.

Kevin Magnussen, Haas VF-22

Kevin Magnussen, Haas VF-22

Photo by: Zak Mauger / Motorsport Images

Magnussen percaya bahwa dengan persaingan lini tengah F1 yang begitu kompetitif tahun ini, konsekuensi dari tidak mendapatkan tempat set-up bisa sering terjadi.

"Saya pikir, melihat persaingan papan tengah tahun ini, jika Anda kehilangan jendela Anda sedikit, Anda akan melihatnya sangat jelas dalam hasil karena memang persaingan lebih ketat. Jadi saya tidak panik. Saya pikir kami melewatkan jendela itu akhir pekan ini," katanya. 

“Tapi saya pikir kami membuat beberapa langkah maju yang baik, dan tidak benar-benar memiliki apa pun untuk ditunjukan di kualifikasi. Tapi saya optimistis balapan akan lebih baik. Dan Anda bisa menyalip di sini sedikit lebih mudah daripada dulu."

Baca Juga:

Sementara itu, Prinsipal Tim Haas Guenther Steiner, mengatakan seluruh akhir pekan ini merupakan pekan yang sulit bagi Haas, karena serangkaian masalah kecil membuatnya tidak mampu mengatasi hal-hal seperti yang terjadi pada dua akhir pekan balapan pertama.

"Saya pikir sepanjang akhir pekan selalu ada hal-hal kecil," katanya.

“Dimulai dengan Kevin yang tidak sehat kemarin, kemudian masalah dengan suspensi belakang pada Mick. Dan kemudian kami hanya, menurut pendapat saya, kami tidak membuat ban bekerja dengan baik, C5. Kami tidak membuatnya bekerja dengan baik. menyalakan.

"Banyak orang di luar sana yang berjuang dengan mobil yang tidak dapat diprediksi. Jadi, saya pikir itu hanya salah satu dari akhir pekan ini di mana Anda berkata: Apa yang salah? Saya tidak benar-benar tahu, tapi semuanya sedikit, dan itu bukan eksekusi yang baik untuk akhir pekan."

Be part of Motorsport community

Join the conversation
Artikel sebelumnya Red Bull Merasa Tertantang Kalahkan Ferrari
Artikel berikutnya Jadwal F1 GP Australia 2022 Hari Ini

Top Comments

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak menulis sesuatu?

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia