Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia
IndyCar Tes Indy 500

Power Ketakutan Usai Alami Insiden Saat Tes Indianapolis 500

Pembalap Team Penske, Will Power, mengaku takut dengan insiden di pit exit saat sesi tes jelang Indianapolis 500.

Will Power, Team Penske-Chevrolet

Setelah Alexander Rossi melintir berputar di jalur pemanasan, dan pemenang Indy 500 empat, Helio Castroneves, tergelincir di pit dan menghantam dinding Tikungan 2, insiden Will Power adalah yang ketiga pada sesi tes. IndyCar pun mau tidak mau mengakhiri sesi secara prematur.

Power berputar 360 derajat di rumput yang memisahkan Tikungan 1 dari pintu keluar pitlane. Bagian belakang mobilnya menggantung di atas garis balap di puncak Tikungan 1 ketika Herta tiba di lokasi dengan kecepatan sekitar 225mph.

Pembalap Andretti Autosport-Honda itu bergerak ke atas setengah lajur untuk menghindari kontak, tetapi hal itu membuat mobilnya melayang dan berputar.

Mobil Herta menabrak dinding luar dengan sayap belakangnya, dan meluncur ke samping dengan roda terkunci di bagian dalam Tikungan 2. Marcus Ericsson yang mengikuti dari belakang berhasil menghindar.

Berbicara kepada Marty Snider di layanan streaming Peacock, Power berkata, “Ya ampun, itu baru saja terjadi. Saya tidak memiliki banyak beban lateral – saya berada di gigi kedua, kecepatan penuh tetapi kami memiliki gigi kedua yang sangat tinggi. Saya sudah melakukan putaran (pemanasan) jadi saya memiliki suhu ban belakang, pikir saya.

"Siang hari yang menakutkan untuk saya. Anda tahu situasinya, ketika Anda muncul di trek dan ada banyak orang yang datang dengan kecepatan itu. Saya merasa tidak enak dengan Colton (Herta) bahwa dia crash karena saya tergelincir.

"Tapi, saya tidak punya peringatan – nol! Saya memberitahu mekanik 'Lihat videonya, kita harus memahami apa yang terjadi di sana, karena saya tidak mengerti apa yang terjadi.' Itu hanya situasi yang buruk.

"Saya ingin tahu apa kesalahan saya karena saya tidak ingin itu terjadi lagi. Saya tidak tahu apakah itu sesuatu di trek karena rasanya seperti air. Segera setelah saya selesai berputar, saya berpikir, 'Wow, pasti ada air di sana - sesuatu - karena saya sudah keluar dari pitlane itu ratusan kali.'"

Ditanya apakah jalur lambat di pintu masuk dan jalur keluar masing-masing terasa licin sebelumnya, Power menjawab, “Yah, saya sangat berhati-hati sepanjang hari karena Rossi yang pertama tergelincir. Jadi saya santai, ditambah itu hanya tes. Anda tidak ingin mengambil risiko melaju cepat dan berakhir di trek saat mobil lain melaju kencang.

“Itu hanya mengejutkan saya, waktu besar. Biasanya Anda siap untuk hal itu ketika Anda memiliki seluruh pengalaman, Anda mendapatkan beberapa peringatan.

“Satu hal yang saya perhatikan adalah ada lebih banyak gundukan sekarang di mana Anda melewati jalan, dan saya bertanya-tanya apakah kami baru saja mendapat lonjakan dorongan (saat bagian belakang menjadi ringan) atau apakah itu ban dingin.

"Tapi saya sudah melakukan satu putaran, dan biasanya ketika saya meninggalkan pit bahkan dengan ban dingin, Anda keluar lebih cepat dari itu, jadi ya, itu mengejutkan saya. Saya berkata, 'Kita harus memahami ini karena saya tidak ingin orang lain harus mengalami ini, atau sesuatu terjadi pada orang lain, atau orang lain terluka karenanya.

Baca Juga:

"Ya, saya merasa tidak enak karena Colton harus crash karena sesuatu yang terjadi di sana oleh saya."

Power mengatakan IndyCar mengambil keputusan yang tepat untuk mengakhiri sesi hari itu.

"Mari kita benar-benar meninjau video dan melihat treknya. Saya yakin (pejabat IndyCar) telah memeriksanya untuk memastikan tidak ada orang yang menangis atau semacamnya. Karena saya bertanya kepada teman-teman saya, 'Apakah saya menabrak rumput, apakah saya menabrak rumput di dalam?' Dan mereka berkata, 'Tidak, tidak'. Itu hanya terlihat seperti tanpa peringatan," tuturnya.

“Ya Tuhan. Ketika saya berputar dan menaiki trek, saya berpikir, 'Ini dia. Ini akan menjadi buruk.' Dan kemudian saya meraih bagian belakang dan masuk kembali, tetapi kemudian saya melihat Colton crash, dan saya berpikir, 'Ugh, sekarang saya telah menyebabkan orang lain mengalami kecelakaan.'"

Power mengatakan itu mengingatkannya dengan kecelakaan Alex Zanardi di Lausitzring pada tahun 2001 yang membuat juara dua kali itu kehilangan kakinya, ketika dia melintir keluar pit di sirkuit oval Jerman, melintasi pinggir lintasan, dan area kokpit mobilnya hancur berantakan. Saat itu, Zanardi ditabrak oleh mobil Alex Tagliani yang sedang melaju kencang.

"Menakutkan, menakutkan. Ini seperti mimpi terburukku. Itu adalah sesuatu yang selalu Anda pikirkan sebagai pengemudi karena Anda telah melihatnya. Anda melihat apa yang terjadi pada Zanardi dan itu hanya sesuatu yang Anda sadari, dan Anda berhati-hati selama latihan, dan saya tidak percaya itu membuat saya keluar," ia menerangkan.

Di saat Power berpotensi menjadi insiden terbesar hari itu, mantan rekan setimnya Castroneves mengalami dampak yang lebih besar, dengan menghantam tembok Tikungan 2.

“Berbicara dengan pembalap lain, seperti Colton, dia mengatakan itu hampir terjadi padanya juga, tetapi dia menyelamatkannya. Sangat aneh, tidak yakin apakah itu karena suhunya baru saja turun," ucap veteran asal Brasil itu.

“Saya tidak mendorong, saya bahkan tidak mencoba. Sejujurnya kami hanya mencoba hal-hal di trek untuk memastikan mobil terasa enak.

“Itu sangat tidak biasa. Anda tahu saya melihat mobilnya, dan saya seperti 'Saya tidak percaya! Apa yang terjadi?’ Seorang pengemudi memiliki pengetahuan, jika Anda mencoba mendorong, atau melakukan sesuatu yang berbeda, tetapi saya tidak yakin apa yang terjadi.”

Meyer Shank Racing mengonfirmasi kepada Trackside Online bahwa mobil #06 tidak akan kembali beraksi besok, dan Castroneves sedang menuju jalan pulang.

Be part of Motorsport community

Join the conversation

Video terkait

Artikel sebelumnya McLaren Ragu Turunkan Mobil Ketiga di IndyCar
Artikel berikutnya Alexander Rossi Ingatkan IndyCar soal Potensi Ancaman F1

Top Comments

Sign up for free

  • Get quick access to your favorite articles

  • Manage alerts on breaking news and favorite drivers

  • Make your voice heard with article commenting.

Motorsport prime

Discover premium content
Berlangganan

Edisi

Indonesia Indonesia