Analisis teknis Giorgio Piola

Analisis teknis: Perubahan yang bantu dominasi Mercedes di Kanada

Masalah yang dialami Mercedes di Monako mungkin adalah kasus yang unik, tapi hal itu tidak menghentikan skuat 'panah perak' melakukan perubahan dan perbaikan untuk GP Kanada.

Di sirkuit jalan raya Monte Carlo, Mercedes tampak kesulitan menjaga suhu optimal ban. Akibatnya, pembalap mereka, Lewis Hamilton, gagal lolos ke babak Q3 kualifikasi untuk yang pertama kalinya sejak GP Belgia 2016. Juara dunia F1 tiga kali itu beralasan bahwa ia tidak memiliki suhu yang seimbang pada keempat ban di mobilnya.

Kompon ultrasoft Pirelli bekerja dalam rentang suhu yang sangat sempit yakni 85-110°C. Jika suhu ban tidak berada dalam rentang tersebut, maka pembalap akan kesulitan memaksimalkan potensi mobil, dan dengan cengkeraman yang minim.

Suhu permukaan ban kerap bergantung pada panas yang dihasilkan dari rem, pelek roda, dan pusat ban itu sendiri. Jadi tim-tim F1 bisa memiliki konfigurasi yang berbeda-beda untuk tiap sirkuit.

Untuk Kanada, Mercedes hadir dengan berbagai variasi layout drum rem, masing-masing dengan cara yang berbeda dalam mengalirkan panas dari rem melalui peleg roda dan lalu ke ban.

Mercedes AMG F1 W08, brake detail
Detail rem Mercedes AMG F1 W08

Foto oleh: Giorgio Piola

Biasanya tim menggunakan konfigurasi drum yang sepenuhnya tertutup, seperti foto di atas. Konfigurasi ini memungkinkan panas tersebar secara merata di keseluruhan peleg roda dan ban.

Di Monako, Mercedes menggunakan konfigurasi tersebut, karena karakteristik sirkuit yang berkecepatan rendah.

Konfigurasi yang sama juga tetap dipakai pada sesi latihan GP Kanada, di saat Mercedes mulai mempertimbangkan opsi-opsi yang tersedia.

Mercedes AMG F1 W08, brake detail
Detail rem Mercedes AMG F1 W08

Foto oleh: Giorgio Piola

Mercedes kemudian mencoba solusi drum dengan ujung yang terbuka, dan dengan beberapa bilah yang berada tepat di atas cakram rem. Hal ini dimaksudkan untuk mengalirkan udara panas secara spesifik ke peleg roda dan ban.

 

Mercedes F1 W08 brake duct at Canadian GP
Saluran rem F1 W08 di GP Kanada

Foto oleh: Giorgio Piola

Tapi Mercedes akhirnya memilih solusi yang sebenarnya sudah pernah mereka pakai pada musim lalu: Tanpa ada bilah, dan membiarkan ujung rem terbuka, memungkinkan panas yang dihasilkan saat pengereman bisa dikeluarkan dari sisi depan ban.

 

Ferrari SF70H brake comparison
Perbandingan rem Ferrari SF70H

Foto oleh: Giorgio Piola

Sementara Ferrari juga beberapa kali mencoba variasi drum rem yang berbeda. Pertama dengan outlet yang berbentuk seperti air mata pada latihan hari Jumat, sebelum berganti ke drum yang tertutup pada kualifikasi dan balapan.

Anda juga bisa melihat bagaimana kedua tim sama-sama memakai solusi pendinginan maksimal (inset), dengan pola lubang yang berbentuk seperti panah, dimaksudkan untuk mengeluarkan udara panas saat pengereman.

Pola tersebut juga dipakai agar kekokohan tepi cakram rem tetap terjaga (ditandai dengan warna kuning).

Jadilah bagian dari sesuatu yang besar

Tulis komentar
Tampilkan komentar
Tentang artikel ini
Kejuaraan Formula 1
Event GP Kanada
Trek Circuit Gilles-Villeneuve
Tim Mercedes
Tipe artikel Analisis
Topik Analisis teknis Giorgio Piola